Saturday, 3 January 2015

Tarbiyah Dia

Bismillah.


"Dan sesungguhnya Dialah yang menjadikan orang tertawa dan menangis."
[An-Najm ; 43]

---------------

Bila ada orang mengadu masalah dia pada kita, pelbagai cara kita boleh pujuk dia. Tetap pujuk sampai dia rasa terpujuk. Heh. Tapi bila kita yang kena dan ada masalah, kita tak berupaya hatta pujuk diri sendiri. Orang yang melihat selalunya akan kata "sabar, tabah, cekal, kuat." Senang diungkap, sukar untuk dilaksanakan. 


Mulut diam, hati menangis. 


Mungkin kita boleh tipu orang lain dengan kata "takpe, aku okay. Jangan risau." padahal hati dah koyak rabak macam apa. 


Dan masa tu kita akan banyak diam. Fikir balik. Refleksi diri.



Lalu, kita akan rasa betapa Allah itu sangat dekat dengan kita. Kalau kita tak diuji, ada ke kita nak duduk diam diam, sorang sorang, fikir balik kenapa semua ni terjadi dan apa tujuan hidup? Mungkin tak, kerana kita tak rasa keperluan dan kebergantungan pada Allah. Kita lupa bahawa yang mengizinkan segalanya terjadi adalah Dia. Kita lupa semua tu. Tapi saat diri diuji, hati akan lebih lembut. Saat itulah kita akan letak sepenuhnya pengharapan pada Allah. 


Banyak sebab kenapa Dia beri kita ujian. Mungkin sebab kita lupa pada Ilahi? Mungkin untuk menguatkan keimanan dalam diri? Mungkin, bila mana ada orang datang untuk berkongsi masalah, kita akan lebih memahami kerana diri sendiri pernah mengalami?


Segalanya mungkin, kerana Allah tak pernah menjadikan sesuatu itu dengan tujuan yang sia-sia, tahu? 


So, chill! Ujian ini adalah tarbiyah daripada Dia. Anda sepatutnya gembira dan bersyukur kerana masih ditarbiyah olehNya! Dan yang paling penting, itu tandanya Dia masih sayang anda. Ehei, Allah itu Maha Bijaksana, Dia mempunyai banyak cara untuk tunjuk kasih sayangNya terhadap hamba hambaNya. Sudah, jangan menangis guling guling atas lantai lagi. Memenatkan mata. Simpanlah air mata untuk muhasabah diri. Peganglah dan genggamlah janji Allah seerat eratnya yang telah terkandung di dalam surat cintaNya.


"Maka sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan, Sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan." [Al-Insyirah ; 5 & 6] 


Janji Allah itu pasti. Biar rebah, jangan berubah. Biar terbuang, terus berjuang. Ujian itu tarbiyah dari Allah. Semakin dekat kita kepadaNya, semakin banyak tarbiyah yang beratur di hadapan untuk bertemu dengan kita. Bukan untuk menghalang kita mendekatiNya, tetapi untuk melihat seteguh mana kita berusaha mendekatiNya. Senyum.




Smile, Allah loves you!

-MukmeenQowiyy-


Tuesday, 23 December 2014

Pecah II

Bismillah. Dengan nama Allah yang masih menguatkan hati yang semakin lemah.

"Aku sedih la. Asyik gagal je. Futur lah macam ni. Hmm"

_Anon

"Kenapa hidup aku selalu susah eh? Asyik-asyik kena uji. Penat laa."

_Anon

Kau tahu, kadang-kadang Allah sengaja mahu uji kau dengan perkara yang kau tak suka. 

Kau tahu Allah uji kau sebab apa? Allah lebih sayang kau sebenarnya. 

"Habis kalau Allah sayang aku, kenapa aku selalu kena uji? Sedih tau.."

_Anon

Apa yang kau mahu apabila kau sayang seseorang? Kau nak dia lebih dekat dengan kau kan?

Allah uji kau, dan kau pula yang lari dari kasih sayang Dia. Pergi lah sujud dan rukuk kepadaNya.

"Aku tengok orang lain usaha biasa-biasa tapi kenapa lulus exam? Aku usaha yang bagai nak gila ni, masih gagal. Kenapa?"

Nak tahu beza dia dengan kau? 
Berkat.

Mungkin Allah sengaja belum bagi kau cemerlang. Supaya kau akan terus sabar, dan terus usaha lebih pada masa hadapan.

Dan dia yang selalu cemerlang, suatu masa, dia juga akan jatuh. Seperti kamu. Dan masa itu, baru kau dan dia sedar, kita tak akan selamanya di atas.

Allah akan mudah makbulkan doa kau dalam 2 keadaan. Usaha kamu dan Berkat Allah.

Kau usaha walau sekeras manapun, tiada berkat Dia, kau gagal.

Kau usaha sedikit, tapi Allah berkat, kau berjaya.

Tapi apa yang kau harus tahu. Allah tetap akan makbulkan juga permintaan kamu. 

Mungkin sekarang.
Mungkin Allah tangguh dulu.
Dan mungkin, Allah ada rancangan yang lebih baik untuk kau.

Maka bersabarlah. Dan menangislah kepadaNya.

"Menangislah, kerna bukan hanya tawa yang ada didunia. Kadang manusia terlalu sombong utk menangis, lantas kenapa air mata itu dicipta?

Tak salah kiranya mutiara itu gugur. Bukan bermakna kau lemah. Mungkin dengan cara tersebut boleh legakan sedikit hati?"

_Anon

Dan kau, hati yang telah sedih itu.
Terus berlari kepadaNya.

Takkan sebab kesedihan itu,
Kamu lari daripadaNya?

Orang yang sabar dan redha itu, akan kutip serpihan hati yang telah hancur, cantum dan serah kepadaNya.

Tawakkal lah. Apa yang Allah rancang untuk kamu, sudah terlebih baik.

Selamat meneruskan semester.

"Dhur thani tak hina pun. Yang lagi hina apabila kamu iadah untuk elak dhur thani."

-Anon-








Monday, 22 December 2014

Bakti Bpart Program Keinsafan


Perjalanan ke Rumah Ehsan Kuala Kubu Baru hanya mengambil masa lebih kurang 5 hingga 10 minit sahaja kerana lokasinya yang agak berdekatan dengan Darul Quran.Hasrat dihati ingin berbakti sebelum kami bercuti setelah taat semester 2.
Setibanya kami dirumah tersebut,acara perasmian program Bakti Bpart diadakan didewan yang dirasmikan oleh pengetua rumah tersebut, Puan Hajah Mariani bt Mohd Saad.

Kelibat seorang mak cik berbangsa Cina bersama kerusi rodanya,berumur dalam lingkungan 60-an munucl didepan pintu.Langsung kami tidak mengerti apa yang dibicarakannya,namun kami tetap tersenyum tanda menghormatinya.

Setiap dari kami merasai pengalaman ini sendiri.
dan ini adalah antara kisah-kisah yang kami alami..




Kisah 1

Asal mana,adik beradik berapa,selalu buat apa kat sini,makan pukul berapa,tidur pukul berapa.

Otakku memusing ligat mencari – cari topik lain untuk dibicarakan.
Dan Ting!tetiba Allah datangkan ilham

“Auntie,auntie suka baca tak?”

“India boleh la sikit sikit.Melayu Inggeris tak reti.Belajar kat tuisyen tiga kali,bukan sekolah kerajaan”

“Ohh..”

“Auntie,saya nak belajar bahasa Tamil lah!”Kata aku sambil menghadiahkan senyuman terbaik aku.

“satu apa Auntie?”

Unne,Ende,Mune,Nale,Anji

“Erk,Apa Auntie nombor satu?hehe..”

Terkial-kial aku nak mengajuk sebutannya.Tambahan lagi,giginya sudah hilang sebatang di depan menyukarkan aku menangkap sebutannya.

“Aunite,apa tadi satu sampai lima?”

Dengan sabarnya Auntie tu mengulang nombor-nombor itu kepadaku.

“Auntie, Unne,Ende,Mune,Nale,Anji,Yay!”
Tersenyum lebar Auntie leihat anak muridnya.

“Satu sampai lima je?Enam sampai sepuluh?”
Err.Okeylah,aku boleh go on lagi ni.InsyaAllah.
Ok ok,kita sambung Aunite.Enam sampai sepuluh pulak”

“A re’”

“Ah?”

A RE’”

“aduh,adik!,”gelaknya menahan ketawa.Geli hati melihat aku yang terkial kial.First time belajar tamil.Memang le.

Setelah hampir sepuluh kali ,mengulang nombor-nombor tamil tersebut dengan kepayahan  dan ketidakbiasaan,aku berjaya menyebut dengan lancer.Alhamdulillah!

‘Nah kacang.Makan makan”ujar mak cik itu.

“Err,takpe.auntie makan lah,nanti susah auntie nak beli lagi”

Alhamdulillah,aku tak pulang dengan tangan kosong.


Kisah 2



"Tak ape kalau mak cik lupa semua perkara sebab 
saya tahu,Mak cik  masih belum lupa Allah"






Aku melangkah setapak ke tempat dimana penghuni menetap.Sunyi,suram,kebanyakkan mereka terlantar diatas katil.
Perlahan-lahan aku menghampiri sebuah katil.Seorang warga tua yang sangat uzur ,tak bermaya berusaha membetulkan posisi duduknya.wajahnya muram.

“Mak Cik nak duduk ke?”lalu aku cuba membantunya.

Mak cik itu memandang,sayu..

“Mak cik,saya duduk disini boleh?”Aku duduk menghembuskan nafasku yang lelah

Kelihatan kitab Yassin dan tahlil di sudut meja .

“Mak cik baca ni tiap-tiap hari?”dia hanya mengangguk tanpa bersuara.

Aku diam sejenak memandangnya,memikirkan ibu bapa ku dirumah.

“mak cik..mak cik dah lupa nama mak cik.umur pun.Semua benda dah..dah lupa”

Dia ulangi lagi”Semua lupa”

“Tak mengapa,Mak cik”aku usap tangannya yang sudah menampakkan garis-garis tua itu
                                                                     
*********


“Masa makan tengahari!” seorang pekerja berbangsa India menolak troli membawa makanan

“Kita makan nasi ye kejap lagi, mak cik?”

“Ma...makan nasi selalu tumpah.Bo..boleh suapakn Mak cik?”suaranya tersekat-sekat namun masih boleh difahami

“Boleh saje,Mak cik”

“Adikk,,,nak tolong suapkan nasi untuk mak cik Minah?”

“Erm,,terima kasih,akak”

“Ha,Mak CIK Minah,,saya dah tahu nama Mak cik,nganga Mak cik”

Krukk.perut berkeroncong.kuat juga bunyinya.buat malu sahaja..

“Hahaa.saya pulak yang lapar,Mak cik”

Dia tergelak.Dari tadi yang asyik bermuram,akhirnya dia ketawa juga..

Bahagia aku melihatnya.

Mungkin sekarang,aku mampu mengungkap janji.
Bilamana ibu bapaku tua nanti,aku akan membalas jasa mereka setelah sekian lama menjagaku
Itu janji sekarang
Tapi..
Bagaimana bila aku sudah meningkat dewasa nanti,sudah berjaya,sibuk mengejar kerjaya,berkeluarga,punya anak sendiri.
Janji itu hanya sekadar kata-kata,boleh saja,ia melayang pergi
Tapi aku pinta janji ini aku ikat bersama,kuat talinya,tak terbang tak melayang walau dipukul kuat angin melanda..

Dan bagaimana pula bila aku yang tua nanti,,

 ditepuk dari lamunan,aku tersedar..

“Hei,dah nak kena pergi dewan kejap lagi”kawanku menyapa
“Eh,kejapnya.”
“Mak cikk,saya dah nak balik ni”dia diam..
“Mak cik Minah...”perlahan aku memanggil namanya
“Tak ape kalau mak cik lupa semua perkara sebab saya tahu,Mak cik  masih belum lupa Allah,Mak cik selalu ingat Allah ye,kan mak cik baca Yassin tiap tiap hari..”
“Saya pulang dulu mak cik”ku kucup tangannya itu dan berlalu pergi.Tak mampu menoleh .sebak ini tak mampu ditahan lagi.

----------------------------------------------------------------------------------------------------
HADITH :ANAK YANG BERBUAT BAIK KEPADA IBUBAPANYA
MEMILIKI DARJAT YANG ISTIMEWA.


Usair bin Jabir berkata:

Biasanya ‘Umar al-Khaththab apabila datang pasukan (pejuang) bantuan daripada Yaman, dia akan bertanya kepada mereka sama ada di kalangan mereka ada seorang yang bernama Uwais bin ‘Amar. Sehingga ke satu ketika beliau bertemu dengan Uwais bin ‘Amar.

Lalu beliau bertanya: “Andakah Uwais bin ‘Amar?”

Orang itu menjawab: “Ya.”

‘Umar bertanya lagi: “Daripada Murod, kemudian daripada Qarn?”

“Ya” jawab orang tersebut.

‘Umar bertanya lagi: “Apakah anda memiliki belang (di badan) lalu kamu sembuh kecuali satu bahagian sebesar duit sedirham?”

Orang itu menjawab: “Ya.”

‘Umar bertanya lagi: “Adakah anda memiliki ibu?”

Orang itu menjawab: “Ya.”.

Lantas ‘Umar berkata, aku mendengar Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda:

“Akan datang kepada kalian Uwais bin ‘Amar bersama pasukan bantuan daripada Yaman. (Dia) daripada Murod, kemudian daripada Qarn. Dia dahulunya memiliki penyakit belang lalu telah sembuh daripadanya kecuali satu bahagian sebesar satu dirham. Dia memiliki seorang ibu yang dia selalu berbakti kepadanya. Seandainya dia bersumpah dengan nama Allah, nescaya Allah akan mengabulkan sumpahnya itu. Jika kamu mampu memintanya memohon ampun untuk kamu, maka lakukanlah.”Berkata ‘Umar: “Mintakanlah ampun untuk aku.”Maka Uwais meminta ampun untuk ‘Umar.[1]

Demikianlah besarnya darjat seorang anak yang berbuat baik kepada ibunya sehingga jika dia bersumpah, nescaya sumpahnya dibenarkan oleh Allah. Jika dia meminta ampun kepada Allah untuk seseorang, nescaya Allah akan mengampunkan orang tersebut. Sebegitu besar darjatnya sehingga seorang sahabat yang mulia kedudukannya, yakni Amirul Mukminin ‘Umar bin al-Khaththab radhiallahu 'anh, tidak melepaskan peluang untuk mencarinya dan memintanya untuk mendoakan keampunan untuk dirinya.

Ruj
[1] Sahih: Dikeluarkan oleh Muslim dalam Shahihnya – hadis no: 2542 (Kitab Fadha’il al-Shahabah, Bab keutamaan ukan
Uwais al-Qarni).

                                           





Linkie ♥

Popular Posts