Saturday, 30 August 2014

Kopiah Hitam : Sebuah Epilog

"Kau tak rasa sedih sedikit pun?"

Dia terdiam. Tidak menjawab. Dia tahu dia dalam masalah besar. Tapi entah mengapa rasa sedih itu tidak menghantuinya. 

"Kau jangan macam ni. Tolong lah buat sesuatu." Raulf terus merayu.

Dia dipeluk. Tergamam. Dibiarkan Raulf terus memeluknya. 

Kedengaran suara-suara kawannya yang lain sedang mengalunkan kalam suci. Entah mengapa azan maghrib hari jumaat itu dirasa sungguh sayu. Seakan itu kali terakhir dia akan mendengar laungan takbir di bumi itu.

"Raulf, ini semua takdir Allah, cukuplah kita redha." Amsya senyum. Tak semena pipinya mulai basah. 

"Tapi, kau masih ada harapan kan?" Balas Raulf teresak-esak.

Amsya tidak menjawab. Hanya senyum palsu dihadiahkan. 

**

Telefon berdering. Dijeling dan kelihatan nama Raulf sedang memanggil. Dibiarkan tidak berangkat. Senyap.

Sekali lagi telefon berdering. Raulf juga yang memanggil. Digagahkan juga kudrat untuk menjawab panggilan tu.

"Hello, assalamualaikum Raulf?"

"Waalaikumussalam. Amsya, malam ni kau nak tengok tak program Felixia tu?" 

"Emm boleh gak. Pukul berapa?" 

"Lepas isyak laa. Tak ambik tahu ke pasal ekspo ni? Kau ni." Raulf bernada kecewa.

"Ouh eh? Bukan tak ambik tahu saja nak suruh kau alert dengan masa. Hehe. Kejap lagi aku sampai, kau tunggu kat sana." Balas Amsya.

"Ok. Datang cepat tau. Aku sorang-sorang ni."

"Ye laa ye laa. Tunggu je la kat sana." Telefon dimatikan. 

Amsya tipu. Sudah berlalu 10 minit namun sedikit pun dia tidak berganjak dari tempatnya itu. Dia lebih selesa bersendirian malam itu di tepi tasik. Menikmati angin lembut dan jauh dari bingit manusia di ekspo itu.

Fikirannya bercelaru malam itu. Dia penat memikirkan benda yang sama berulang-ulang. Dia tak kuat. Mahu saja dia menjerit macam orang gila di tepi tasik itu. 

Dia baring dia atas rumput. Suasana di situ sangat sunyi. Masing-masing mungkin sedang rancak bergembira di ekspo. Terkadang terdengar juga muzik-muzik yang dipasang kuat itu.

Seketika pandang ke luasnya langit, tertayang-tayang wayang memori bersama kawan-kawannya yang lain sejak mula-mula masuk ke situ. Mata dipejam, fikiran melayang. Indah sungguh memori itu, kalau boleh hendak dibiarkan terus bermain di mindanya. 

Air mata Amsya tumpah lagi memikirkan sisa masa bersama dengan mereka. Kopiah hitam yang selalu dipakainya dibiar atas tanah. Teringat pula saat dia berpuisi dengan Raulf kat situ. Indah sungguh.

**
"Eh ada pelangi laa, lawa!" Amsya berbicara.

"Lawa kan." Raulf senyum.

"Pelangi memang muncul macam tu je ke?"

"Tak lah. Pelangi muncul selepas hujan. Selepas seharian ribut petir, maka lepas tu muncul lah pelangi."

"Oooo..." Amsya mengiakan.

Jeda sekejap.

"Emm Raulf, bila pelangi nak muncul dalam hidup aku?"

"Nanti muncul lah. Sabar. Jangan putus asa, harapan tetap ada untuk kau."

"Tapi kan, aku dah penat beribut petir dalam hidup aku. Aku perhati orang lain juga beribut petir, tapi lepas tu mereka mengecapi pelangi. Aku bila? Tak adil kan?" Amsya mengeluh.

"Kau tak yakin dengan qadar Allah?" 

Dia mengangguk.

"Yakin, tapi..."

Belum sempat Amsya menghabiskan ayat terakhirnya itu Raulf sudah mula berbicara,

"Kau ingat tak dulu kita pergi KL Sentral sama-sama?"

"Ingat. Masa kau jatuh depan orang ramai sebab selipar kau licin tu? Kenapa?" Gelak tawa memecah hening bicara.

"Kau ni, jangan sebut pasal tu. Malu aku." 

"Haha,okk. Kenapa dengan KL Sentral tu?"

"Ingat tak kat situ ada seorang penyanyi jalanan kat situ?"

"Oh, yang suara sedap tu? Ingat ingat." 

"Ramai tak yang tengok dia menyanyi?"

"Ramai. Ramai sangat-sangat. Alaa suara dia sedap kot."

"Kau tengok tak dalam bekas yang dia letak di depan dia? Ada apa?"

"Ada banyak duit. Kenapa? Cepat lah terus terang Raulf."

"Kau ni tak penyabar laa. Haha." Raulf ketawa.

Amsya mencebik muka. Sudah tak sabar dia nak tahu apa yang Raulf hendak sampaikan.

"Okk cuba bayangkan kalau yang menyanyi tu suara dia buruk, muka tak hensem dan baju dia pakai tu busuk. Apa kau buat?"

"Aku letak duit dan terus pergi ke tempat lain."

"Boleh jadi Allah juga macam tu kan? Allah rindu suara rintihan kau. Allah rindu suara-suara hambanya yang soleh. Berbeza dengan orang yang hatinya busuk, akhlaknya buruk. Allah benci dengar suara rintihannya lalu Allah mengabulkan permintaan nya. Tapi kau, Allah tangguh dulu permintaan kau. Teruskan berdoa." Panjang lebar Raulf bagi penerangan.

"Tapi, aku tak soleh. Jauh sekali orang yang alim."

Dia terfikir dalam kehairanan.

"Bagaimana orang melihat aku dan bagaimana aku melihat diri sendiri? Bagaimana pula Allah melihat aku?" Amsya bermonolog sendiri.

"Kau ni orang faham agama, sepatutnya kau lebih tabah dan kuat." Raulf menegur.

"Tapi aku juga ada hati dan jiwa. Takkan kau tak tahu?"

Hatinya luka. Benar-benar terluka.

"Jadi kau sedih sebab masalah tu tak selesai lagi?"

Amsya mengangguk.

"Aku belum berjumpa lagi dengan pelangi aku."

"Kau pernah kata kan bila kau sedih, jiwa kau seakan-akan ditimpa hujan lebat, kan?

Mengangguk.

"Kau pernah tak rasa bahagia?"

"Pernah." Ringkas jawapan Amsya.

"Itulah pelangi kau. Hujan lebat dalam diri kau hilang bila bersama dengan adik-beradik tak sedarah yang lain dan kau rasa lebih bersemangat bila ada orang support kau untuk harungi masalah kau sekarang ni, kan?"

"Tapi, Raulf. Macam mana pelangi tak muncul juga selepas aku berhujan lebat?"

"Tolong jangan cakap bukan-bukan Amsya!"

Air mata nya diseka. Bunyi guruh petang itu menandakan hari akan hujan dengan lebat. Menandakan juga hati-hati mereka.

"Jangan putus asa tau Amsya?" 

Sebak.

**
"Kau nak fly bila ke oversea?"

"Dalam bulan 9 ni. Seminggu dua lagi."

"Ouh, aku ke kau dulu yang keluar dari bumi ni?" 

Bicara mereka jeda.

**
Amsya memandang Raulf. Wajah yang dia tidak pernah sugul apabila memandangnya. Namun hari ini, keresahannya tidak hilang apabila memandang wajah putih bersih itu.

Banyak perkara sedang bermain-main di mindanya. Fikirannya bercelaru. Menghitung detik-detik yang berbaki, seakan masa penuh mencemburuinya. Masa bergerak sangat laju. Banyak perkara lagi yang tak sempat mereka laku bersama. 

"Ah, lupakan. Masa yang tinggal ni sepatutnya aku bergembira. Bukan bersedih. Bukan lari dari mereka. Bersendiri takkan bantu aku." Amsya bermonolog.

"Hai."

Raulf melambai-lambai tangannya ke muka Amsya. Tak sedar. Jauh dia mengelamun.

"Ouh, Raulf. Maaf, tak sedar tadi. Hehe." 

Muka kerang busuk dilempar. Senyum palsu dibuat-buat seikhlasnya.

"Kau teringat apa weh?"

"Takde apa ah."

"Cerita ah please.." Raulf merayu.

"Tanak cerita."

"Mengajuk ah kalau macam ni." 

Raulf mencebik muka. 

"Alalaa jangan ah merajuk. Nanti tak comel. Haha" Dia memujuk.

Ketawa dia memecah suasana. Raulf yang sedari tadi senyap mula tersenyum melihat gelagat sahabatnya itu.

"Cepat lah cerita Amsya." 

Amsya tersenyum. Wajahnya ceria.

"Kalau aku pergi dulu dari sini sebelum kau, macam mana?"

Soalan itu mengundang pusingan pantas kepalanya. Lantas Raulf meluku kepala Amsya.

"Aduh, kenapa?" Amsya menggosok-gosok kepalanya sambil memandang Raulf kehairanan.

"Degil, ya. Bukankah aku sudah cakap jangan rosakkan mood baik pagi-pagi ni?"

Amsya cuba bergaya selamba. Raulf mencemikkan muka.

"Kalau aku tak ada dulu dari kau," perlahan-lahan Amsya bersuara.

Raulf mengangkat muka. Mata mereka bertentangan.

Bisu suasana kembali. Raulf mengangkat kening insyarat agar Amsya meneruskan kata-katanya.

"Agak-agak kau sedih tak?" Suaranya perlahan.

"Aku akan sedih. Teramat sedih." Itu yang mahu diluah Raulf. Namun tersekat di kerongkong saja.

"Raulf, jawab lah." Amsya mendesak.

Perlahan-lahan senyuman Raulf terukir.

"Kenapa? Lawak kah?"

"Tak lah. Terharu." 

"Banyaklah kau punya terharu." Amsya mencebik.

Raulf ketawa lagi.

"Emm Raulf. Terima kasih jadi matahari aku." 

"Matahari? Kenapa?"

"Aku selalu gembira dengan kau. Aku tunggu pelangi aku nanti!"

"Insyaallah."

Mereka senyum.

Amsya kembali memandang langit. Baru pukul 8 pagi namun gaya sudah pukul 10 pagi. 

Adakah hidupnya akan cerah seperti itu?

**


(Bersambung. Bersifat sementara. Akan diedit dari semasa ke semasa. Akan didelete.)

-BK-

Tuesday, 26 August 2014

Lain Macam


Assalamualaikum. Pe kabo ? Lain macam je aku tengok kau.  Iman kau sihat? 

Sekarang, aku nak korang stop apa2 je yg korang tengah buat dan start guna akal. 


Tampar-tampar sikit pipi sendiri

Tarik nafas sebelum baca entry ni

Sekarang masanya 

Gempurkan iman yang lesu
Bangunkan akal yg tidur
Leburkan hawa nafsu yg menggila

Apa yang aku tengah buat sekarang ni?


Hafazan masih tunggang langgang, 

Tapi masih layan movie siang malam

Mengeluh susah nak hafal,

Padahal diri yang degil
Hati tak jaga elok elok
Dibiarkan kotor

Pandangan melilau ke sana ke mari

Mencari2 yg mana hensem lawa sekali

Bila ketawa bagai dunia punya sendiri

Seolah- olah hang takkan mati

Tidur tak kira waktu, 

Kalau boleh sebanyak-sebanyaknya
Hampir serupa bila beruang berhibernasi
Padahal kita ada Nabi

Gerak kerja katanya

Tapi setelah tamat segala
Banyak pulak tanya
Mana profesionalismenya? 

Yang tak perlu

Diamkan saja
Kau tahu ikhtilat tu bahaya
Bak api boleh menghanguskan

Berjanggut berkopiah alhamdulillah

Ikut sunnah, sejuk mata
Tapi ada sunnah lagi besar
Bina akhlak seperti akhlak Nabi
Dan Nabi sangat jaga maruah wanita

Bertudung labuh berjubah

Sopan, terjaga maruah
Tapi bila terlalu melayan
Lain pula ceritanya 
Kau kena tegas. 

Bila diangkat jadi pemimpin

Kau bak disinari spotlight
Semua perilaku menjadi tayangan, qudwah 
Apa yg kau buat, rakyat akan mudah ikut
Sebab kau ada pengaruh

Maka hati-hati
Pengaruh apa yg kau bawa
Baik atau buruk
Dua-dua ada caj trsendiri di akhirat sana

Kebenaran perlu diberitahu walau pahit utk ditelan. Kerana aku sayang, aku beritau. Kalau tak, aku biarkan saja.


Thursday, 21 August 2014

Isu


ISU

Blur
Bingung
Serabut 
Sampai satu tahap, 
Kosong

Kuasa sebuah masalah
Tapi ada sahabat kata 
"Ini bukan masalah. Ini ISU."
Kurang negativitinya

Setiap "isu" pasti ada jalan keluarnya. 
Cuma kadang-kadang 
Kita seolah meraba-raba menuju cahaya
Tapi tak jumpa-jumpa

Dan akhirnya 
Kita sesat dalam kegelapan
Bingung tanpa jawapan

Ya mungkin cahaya itu terhijab
Disebabkan dosa yang tak terhitung banyaknya
Hati jadi hitam
Opaque
Tak boleh ditembusi cahaya

Apa kita boleh buat? 

***********

Kikis segala karat 
Sental kuat-kuat

Istighfar biar lekat
Al Quran untuk kuat

Moga kau bebas daripada belenggu
Dan ketemui cahaya itu

Yakin dan percaya.

-PixelMerah-

Linkie ♥

Popular Posts