Tuesday, 22 July 2014

Bagaimana Jalannya?

BAGAIMANAKAH jalannya untuk merealisasikan sistem Islam? 

Kita telah percaya bahwa Islam sebaik-baik sistem hidup di dunia ini. Kedudukan kita dan segi sejarah, geografi dan internasional telah meyakinkan kita bahwa Islam adalah satu satunya sarana untuk kita mencapai kembali kekuasaan, kehormatan dan keadilan sosial. Tetapi bagaimanakah jalan untuk merealisasikan pemerintahan Islam dalam sebuah alam yang anti Islam dan di dalam negerinegeri Islam yang diperintah oleh diktator-diktator yang menentang Islam sama seperti mereka menentang musuh-musuh luar. malah kadang-kadang lebih dahsyat lagi? 

Tiada jalan lain lagi melainkan satu jalan sahaja, iaitu beriman. Jika di permulaan Islam iman telah menjadi tenaga pembangunnya, maka iman juga yang harus menjadi tenaga pembangun Islam di zaman belakangnya. 

Tetapi walaupun demikian satu mirakal yang paling mengkagumkan dalam sejarah telah berlaku. Segelintir umat Muslimin yang kerdil telah berjaya mengalahkan empayar Rome dan empayar Farsi dalam masa tidak sampai setengah abad. Mereka telah menaklukkan negeri jajahan dua empayar yang luas itu yang memanjang dan Lautan India ke Lautan Atlantik. Bagaimanakah mirakal itu boleh berlaku? Pentafsiran sejarah yang berdasarkan faktor kebendaan dan ekonomi tidak dapat menjelaskan bagaimana mirakal itu berlaku. Hanya satu sahaja yang dapat member pentafsiran yang konkrit iaitu faktor iman. Iman inilah yang mendorong umat Muslimin berjuang dengan penuh keberanian. Orang-orang inilah yang kedengaran berdailog di medan perang. “Bukankah tiada dinding lagi di antaraku dengan syurga melainkan hanya aku pasti berjuang membunuh lelaki ini (penentang Islam) atau aku dibunuh olehnya.” Dan serentak dengan kata-kata itu Ia meluru ke medan perang dengan penuh semangat seolah-olah ia pergi untuk memeluk pengantinnya. Atau berkata kepada musuh “Kamu tidak menunggu kami melainkan untuk memberikan kami salah satu dan dua hadiah yang paling cemerlang iaitu kemenangan atau mati syahid.” Kemudian mereka mara ke tengah gelanggang pentempuran untuk menerima salah satu dan hadiah yang paling cemerlang itu. 

Ada 5 orang bertanya dengan hati yang ikhlas atau dengan hati yang pengecut, di mana alat senjata? Ya, kita memang memerlukan senjata, tetapi senjata bukanlah keperluan kita yang paling utama. Senjata sahaja tidak cukup. Di dalam peperangan dunia yang lepas tenteratentera Itali memiliki senjata pembunuh yang paling pantas dan kuat, tetapi mereka kalah di sepanjang medan pertempuran mereka berlumb-lumba Ian dan medan perang meninggalkan senjata senjata mereka jatuh ke tangan musuh. Mereka tidak kurang senjata, tetapi yang kekurangan pada mereka ialah iman dan kekuatan batin. 

Patut juga disebut di sini tentang gerakan komando Mesir yang berjuang nienentang Inggeris di Terusan Suez. Bilangan mereka tidak sampai seratus orang. Mereka keluar melakukan seranganserang malam tidak lebih dan lima atau enam orang, tetapi mereka berjaya meletakkan tentera Inggeris dalam keadaan yang panik dan akhirnya penjajah si tua bangka itu terpaksa menggulung tikar. 


Komando itu tidak mempunyai senjata pembinasa, tidak punya meriam-meriam berat, tidak punya kapalterbang dan kereta kebal, mereka hanya mempunyai pistol, senapang dan mesyenganmesyeng sahaja, tetapi di samping itu mereka memiliki sesuatu yang lebih kuat dan senjata iaitu iman. Mereka hidup dengan semangat segelintir pelopor-pelopor Islam di zaman silam yang benjuang menegakkan agama Allah dan kerana itu mereka berjaya mengusir penjajah British yang tua bangka itu. 

Sebenarnya tiada siapa pun boleh berkata bahwa jalan untuk menegakkan sistem Islam itu adalah dihampari dengan bunga-bunga, malah jalan itu penuh dengan keringat darah dan air mata. 

Setiap da’wah memerlukan pengorbanan dan setiap kemenangan juga memerlukan banyak pengorbanan. 

Kerana itu kekuasaan, kehormatan dan keadilan sosial yang menjadi matalamat perjuangan kita adalah memerlukan pengorbanan-pengorbanan yang wajar dan kita semua. itu, sebetulnya tidak lebih dan apa yang kita telah korbankan untuk mengekalkan penjajah yang meletakkan kita dalam kedudukan yang hina-dina dan miskin pada hari ini. Beberapa banyak negeri-negeni di Timur Tengah ini telah berkorban di dalam peperangan dunia yang lampau? Beberapa banyak rakyat yang terbunuh di bawah kereta-kereta kebal tentera Bersekutu? Berapa banyak pula kaum wanita diperkosakan mereka, berapa banyak bekalan makanan yang dirampas tentera Bersekutu tanpa bayaran. Dan sesudah sekian banyak kita berkorban untuk pihak-pihak Bersekutu, tiba-tiba Tuan Churchill datang berkata kepada kita, “Kami telah melindungi kamu dan malapetaka peperangan, kerana itu kamu harus membayar harga perlindungan itu.” 

Di satu masa dulu negeri-negeri belok Barat cuba mengheret negara-negara di rantau Timur Tengah ini dalam satu pakatan tentera yang diadakan oleh mereka dengan tujuan mengeksploitasikan negeri itu untuk kepentingan mereka. 

Seandainya kita pasti mati, maka mengapa kita memilih mati yang hina iaitu mati untuk kepentingan kerajaan-kerajaan Barat yang berikat. 

Seandainya setengah juta umat Islam sanggup mati kerana Islam, maka sudah tentu tidak ada satu kuasa penjajah Salib (Crusade) di negara-negara Islam. Itulah satu-satunya jalan.

Setengah-setengah orang bimbang Islam akan diancam oleh komunis yang sedang berkembang di masa ini, sedangkan yang sebenarnya mereka tidak perlu bimbang, kerana bagi Islam kedudukan di dunia ini masih belum berubah, sebab negeri yang sedang dilanda oleh komunis sekarang adalah dulunya ialah negeri-negeri Kristian yang sentiasa bersikap anti Islam. Russia yang menjadi induk, di maria lahirnya komunisma, adalah dulunya sentiasa bekerja menimbulkan huru-hara di dalam negeri-negeri Islam. Negeri-negeri Eropah yang menjadi pusat Crusade yang anti Islam itu masih tetap dengan sikap lamanya. Tiada satu pun yang berubah. 


Kedudukan kita hari ini sama dengan kedudukan angkatan pertama umat Islam yang menghadapi ancaman dan dua empayar besar yang terletak di kiri kanan mereka. Pemerintahpemerintah yang zalim di negeri negeri Islam sedang beransur ansur hapus Tiada siapa yang menyangka bahwa Raja Farouk dapat di guhngkan dan takhtanya dan sudah tentu peristiwa ini akan berulang pula pada raja-raja diktator yang lain. 

Kini gerakan rakyat Islam yang menuntut keadilan masyarakat melalui sistem pemerintahan Islam, bukan melalui usaha menjadi pak turut komunis dan kapitalis, tidak boleh dipandang sia-sia dan sepi lagi. 

Islam sedang bergerak maju dan kuat walaupun ia digugat liar dan ganas di segala tempat. Kerana seluruh suasana alam sedang bersiap untuk menyambut kebangkitan baru Islam, kerana Islam mempunyai tugas dalam kehidupan manusia yang sama penting dengan tugas lamanya di permulaan Islam, iaitu tugas mewujudkan sebuah dunia baru yang tidak terkongkong deng├ín kebendaan dan pergolakan ekonomi, sebuah dunia baru yang diperintah oleh satu sistem yang mengimbangkan tuntutan kebendaan dengan tuntutan rohaniah. 

Dunia yang telah lemas dalam kemajuan kebendaan dan kebuluran di dalam rohaniahnya, dunia yang tak pernah damai dan pergolakan-pergolakan yang pahit tentulah satu hari akan kembali mencari satu sistem hidup yang dapat mempertemukan alam kebendaan dengan alam rohaniah. Pendek kata, manusia lambat laun akan kembali kepada peraturan-peraturan hidup Islam walaupun mereka tidak memeluk agama Islam. 

Bagi kita umat Islam, jalan untuk merealisasikan sistem Islam tidak dihampari dengan bunga. Kita harus sanggup melakukan banyak pengorbanan seperti yang telah dilakukan oleh pelopor pelopor Islam di zaman lampau demi meyakinkan dunia terhadap kebaikan-kebaikan Islam, tetapi pengorbanan-pengorbanan itu telah dijamin kejayaan oleh Allah. FirmanNya, “Allah akan menolong mereka yang memperjuangkan ajaranNya, sesungguhnya Allah itu Maha Perkasa dan Maha Berkuasa.” 

Sungguh benar Firman Allah Yang Maha Benar!

-Salah Faham Tentang Islam-
Sayyid Qutb

Thursday, 17 July 2014

Ilusi Berlian

Merujuk ukuran kebaikan pada arahan Allah dan jalan hidup Rasul-Nya adalah keinsafan mulia yang kadang menyesakkan dada. Seperti yang dilakukan Umar Al Khattab ketika bergunug-gunung harta Kemaharajaan Parsi kilau-kemilau memenuhi Madinah.

Tatkala semua mengucap selamat dan doa-doa indah atas keberhasilannya menggelorakan jihad, meninggikan kalimat Allah, memakmurkan muslimin. Tetapi, di hujung sana, Sang Khalifah menangis tersedu-sedu. Di hamparan intan, emas dan segala benda mewah, air matanya tumpah!

"Mengapa kau menangis, hai Amirul Mukminin?" tanya seorang sahabat, "bukankah Allah telah bukakan keberkatan langit dan bumi bagi ummat ini melalui tanganmu?"

Maka Umar mendongak dengan mata memerah dan pipi basah, "Dusta! Demi Allah, ini dusta! Demi Allah, bukan begitu! Sebab andai ini semua kebaikan," ujarnya menunjuk tompokan berlian dan emas kencana, "mengapa ini tak terjadi di zaman Abu Bakr, juga tidak di zaman Rasulullah? Maka demi Allah, ini semua pasti bukan puncak kebaikan!"

Sungguh pandangan jernih, harta berlimpah itu bukan kebaikan. Sebab jika ia kebaikan, harusnya terjadi pada orang terbaik. Sedang sabda Nabi adalah benar, "Sebaik-baik kurun adalah masaku, kemudian yang berikutnya, kemudian yang mengikutinya." Maka adakah hari ini kita menimbang kebaikan yang melimpahi dengan ukuran orang-orang terbaik ; soal rezeki, ibadah dan dakwah?

Indah direnungkan sejenak, keluarga, pekerjaan, jabatan, kekayaan, kemasyuran, ke'masyi'an kita; apakah ia baik di sisi para teladan? Sungguh kurun terbaik bakda Nabi; senada Umar; panglima penakluk Persia yang melimpahi Madinah dengan harta berpendapat sama. Saad bin Abi Waqas namanya; sang singa yang menyembunyikan kukunya; menitik air matanya ketika memasuki Balairung Kisra.

Melihat megah pilar, anggun mahligai, gemerlap singgahsana, dan mahkota berjejal permata, Saad lirih melantun firman-Nya (Surah AdDukhaan ayat 25-29). Betapa banyak taman-taman dan mata air yang mereka tinggalkan. Juga kebun-kebun bertanaman dan tempat indah nan mulia (ayat 25-26). Dan kesenangan yang mereka berlazat menikmatinya. Demikianlah, Kami wariskan semua itu pada kaum yang lain (ayat 27-28). Maka langit dan bumi tak menangisi mereka; dan tiadalah mereka diberi tangguh (ayat 29). Deras air mata Saad mentilawah surah Ad Dukhaan.

Begitulah, kebaikan harus kita tanyakan pada para insan terbaik seperti Abu Bakr yang menangis kala sahabat lain gembira. Surah An Nashr; dibaca oleh umumnya sahabat sebagai tibanya kemenangan, jayanya agama Allah, gempitanya insan berislam. Tetapi tidak bagi Abu Bakr, ia malah berduka mendalam; selesainya tugas Rasul, wafatnya beliau, terputusnya wahyu, dan dimulainya kemunduran. Maka selalu ada pesan tersembunyi yang mengoyak batin di tiap hal yang pada zahirnya dipandang manusia sebagai kejayaan.

Bahkan bagi Sang Nabi, seperti terpampang dalam ayat yang baru kita sebut: Jika datang pertolongan Allah dan kemenangan dan kamu lihat manusia berbondong-bondong memasuki agama Allah. Betapa manisnya, betapa indahnya, betapa mulianya. Telah tiba waktu memetik buah dari perjuangan yang getir dan pilu; dari dakwah beliau yang berkuah keringat, darah dan air mata. Tetapi kalimat berikutnya menyentak kesedaran; halus dan tajam, "Maka bertasbihlah memuji Rabbmu dan mohonlah ampun kepada-Nya."

Maka pesan rangkaian Alfaqir ini sederhana; mari tak tertipu pada zahir kemuliaan dengan selalu bertasbih dan beristighfar. Kadang kita melihat kejayaan sebagai satu penghargaan, tidak sebagai satu ujian. Renungkan, adakah kemuliaan yang kita dapat setimpal dengan mujahadah kita? Dan penulis sendiri melihat orang yang keras berusaha tidak berjalan ke pentas memungut segulung kertas. Jikalau segulung kertas menjadi ukuran, maka tiadanya pengiktirafan pejuang Islam terdahulu yang membawa islam yang kita kecapi hari ini. Waallahualam.

**artikel ini khas untuk Pelajar IQRaC yang telah mendapat Anugerah Pengarah. Tahniah dan Takziah. ^_^

-BudakKurek-


Sunday, 13 July 2014

Dah Penat Berdosa?

Di kalangan Bani Israel ada seorang pendosa, khazanah kemaksiatannya sebilangan pasir di gurun, melimpah bertimbun-timbun! Tetapi, hidayah Allah menyapa, dia disergap takut oleh dosa-dosa. Semua khilaf menghantui kala sepi, mencekamkan malu saat ramai. Maka dengan cemas hati jauh dia lari meninggalkan negerinya, mencuba untuk menghapuskan wayang kenangan kedosaan dia di kota itu.

Padang pasir yang menyengat terik itu diharunginya, batu dan kerikil serasa menyala arang panas dan matahari itu bogel tidak menyelimutkan awan. Panas, sungguh panas. Dalam perjalanan yang menyeksa tubuh dan mengazab jasad itu, terjumpa kawan perjalanan. Dan hebat, dia seorang Nabi. Menghadapi cuaca panas sedemikian berat, sang Nabi berkata kepada pendosa ;

"Mari berdoa, agar Allah memayungkan awan di perjalanan!" 

Muka si pendosa merah. Memerah padam. Dalam takut-takut dia berkata ;

"Demi Allah, aku malu meminta hal itu, aku merasa tak layak berdoa kepadaNya."

Nabi Bani Israil itu tersenyum, "Baiklah, biarkan aku yang berdoa. Kau cukup mengaminkan saja." 

Tak lama, awan pun menaungkan bayang-bayang. Lalu tibalah mereka di persimpangan ; tujuan yang berbeza memisahkan mereka arah berlainan. Maka setelah bersalam, masing-masing menempuh jalannya. Alangkah terkejut Nabi itu ketika mendapati awan yang menaungi selama perjalanan mereka berdua tak lagi bersama dirinya. Yang menakjubkan, ternyata awan itu tetap menaungi laki-laki yang tadi bersamanya. Bergegas Nabi itu berbalik dan menghampirinya.

"Saudara, tunggu! Tadi kau kata tak punya keutamaan apa pun, bahkan berdoa pun merasa tak layak, tapi awan itu malah mengikutimu!"

"Katakan padaku," desaknya, "apa yang menjadi rahsia kemuliaanmu di sisi Allah sehingga ucapan Amin-mu yang dikabulkan!" 

Lelaki itu kebingungan. "Apa? Aku tak tahu duhai Nabi Allah... Aku tak tahu... Aku hanya pendosa nista yang lari dari masa lalu. Aku ahli maksiat yang hina, dan kini begitu aku haus keampunan Rabb ku." Ujarnya.

"Itulah dia! Itulah dia!" Sahut Sang Nabi. "Sungguh benar, di sisi Allah, kemuliaan seseorang yang bertaubat mampu mengungguli keutamaan seorang Nabi seperti ku." Tuntasnya.

***
Semoga Allah jaga kita dari banyak berdosa hingga tak sempat beristighfar. Moga dijadikan-Nya kita sibuk beristighfar dan tak sempat berdosa.

"Menyesal lah hamba; kian banyak dosanya, makin sedikit istighfarnya; kian dekat ke kuburnya, makin kuat kehampaan maknawinya." Tutur Ibnul Jauzy. Aisyah r.a berkata, "Berbahagialah orang yang kelak di catatan amalnya diketemukan banyak istighfar-istighfar."

Berkata Qatadah, "Alquran ini menunjukkan penyakit kalian sekaligus ubatnya. Penyakit kalian adalah dosa dan ubatnya adalah istighfar.

"Perbanyak istighfar di rumah, di jamuan, di jalan, di pasar, di majlis; sebab kalian tak tahu bila turun keampunan." Terang Hassan Al Bashri. Sementara Lukman Al-Hakim mengajarkan, "Perbanyakkanlah istighfar. Sungguh, di sisi Allah ada kurnia yang tak dapat diraih kecuali oleh pemohon ampun."

Waallahualam.

-BudakKurek-

Linkie ♥

Popular Posts