Monday, 4 May 2015

Yang Tak Pernah Didapatkan

“Apa yang paling kamu inginkan dihidupmu tapi tak pernah kamu dapatkan?”, tanya seorang tua di depan gerbang sebuah masjid.

Aku tertegun. Ia mengulang pertanyaannya. “Nak, apa yang paling kamu inginkan dalam hidupmu tapi tak pernah kamu dapatkan?”

* * * * *

Aku dengan kemeja rapi. Dari sebuah BMW merah yang aku kendarai dengan dengan isteriku. Tiba-tiba melihat seorang tua berjualan makanan kecil di depan pintu gerbang sebuah masjid. Seperti biasa, isteriku menyuruhku menepikan kereta untuk ‘sekadar’ membeli dagangannya. 

Aku keluar dari pacuan merah keluaran terbaru itu. Bertahun lalu aku menginginkannya dan hari ini aku memilikinya. Lengkap dengan pengisi tempat duduk kiri sebelah kemudi, dia isteriku. Aku membeli beberapa buah dagangannya meski aku tidak tahu nanti untuk apa. Bercengkerama sedikit dan sampailah pada pertanyaan beliau.

“Nak, apa yang paling kamu inginkan dihidupmu tapi tak pernah kamu dapatkan?”

Pertanyaan itu adalah sebuah pertanyaan balasan saat aku bertanya tentang apa yang orang tua itu inginkan dalam hidupnya. Pertanyaan biasa yang mungkin membuatku tahu apa yang harus aku lakukan untuk membantunya. Justeru beliau bertanya kembali. Aku gugup, aku tidak mampu menjawab pertanyaan itu di depannya

“Ada, ada yang paling aku inginkan tapi tak pernah aku dapatkan”, aku menjawab dalam hati.

Aku buru-buru pergi darinya dan menuju ke kereta. Dengan mata memerah menahan sebuah tangisan. Segera melaju tanpa memedulikan isteriku yang bertanya ada apa. Mengerti keadaan, isteriku diam saja seperti biasa. Memberiku ruang untuk merasakan apa yang sedang aku rasakan.

“Apa yang paling kamu inginkan dihidupmu tapi tak pernah kamu dapatkan?”

Aku telah mendapatkan apapun yang menjadi impian orang lain pada umumnya. Kereta mewah, rumah yang luas, pasangan yang sangat baik, anak-anak yang lucu, pekerjaan yang menghasilkan, semua hal yang mungkin membuat iri banyak orang lain.

Hingga pertanyaan itu mencuat dan membuatku memutar kembali segala hal yang pernah terjadi dalam hidup. Nyatanya ada yang benar-benar tak pernah aku dapatkan hingga hari ini. Itu adalah kasih sayang orang tua. Aku tidak pernah memilikinya, tidak pernah merasakannya. Kedua orang tuaku pergi meninggalkanku setelah bercerai. Aku hanya tinggal bersama saudara dari ayah. Keduanya kini tak tahu dimana berada, keluarga besar pun tidak ada yang tahu. Aku tidak pernah mendapatkan pelukan orang tua. Tidak pernah tahu rasanya bagaimana dipeluk oleh orang tua. Tidak pernah tahu rasanya bagaimana dibelai kepalanya atau sekedar membuat mereka teh di pagi hari.

Setiap orang mungkin memiliki hal yang berbeza, ada dan selalu ada yang tak kan pernah didapatkan oleh manusia sekuat apapun dia menginginkannya. Selelah apapun dia berdoa dan sekuat apapun usahanya untuk itu, tidak akan pernah dia dapatkan.

_Masgun_

Saturday, 28 March 2015

Sedikit Peringatan

Dari jauh ku bawa diriku. Dari rumah ke Kuala Kubu Baru. Datang ku beserta secubit ilmu. Sekilas pandang memang ilmuku dilabel "tidak laku". Datang ku menggalas seguni harapan, berbeg-beg pakaian, berpeket-peket ubatan. Kata orang, tak ku hiraukan.

Hadirnya diriku ke Darul Quran bukanlah untuk bersuka ria. Hadirnya diriku ke Darul Quran bukanlah jua untuk berkarya. Jauh sekali menandingi Buya Hamka yang sudah pasti tidak bisa. Datang ku hanya untuk menjadi seorang manusia yang dilabel "berjaya".

Berjaya ku bukanlah berseorangan. Berjaya ku bukanlah tanpa rakan-rakan. Oleh itu, aku ingin kongsikan Sedikit Peringatan semoga dibuat renungan...


*********

Assalamualaikum pembuka tinta,
Buat saudari tak lupa saudara,
Kalau ada hati yang terasa,
Harap jangan sekadar berduka.

Sekarang dunia semakin moden,
Serba-serbi main tekan,
Bila terungkai masalah disiplin,
Akhlak, majoriti semua terlentang.

Cakap bukan main ber"ana-enti",
Sibuk syarah sana sini,
Tapi tak tahu empunya diri,
Kain koyak tak sedar diri.

Baju seperti ziarah orang mati,
Lilit serban nak putus leher,
Di sebalik jubah ada virus tersembunyi,
Sebalik helaian janggut macam-macam lagi.

Bila ta'aruf bangga diri,
Apasal? Ayah prof. kat universiti,
Bila tanya qiamullail berapa kali,
Jawabnya jarang-jarang sekali.

Bila ditanya dah berpunyer,
Setakat sms ada ler,
Sms pun sms ler,
Sms apa cik adik, abang brader?

Apasal suka tepon laki,
Jawab selamba nak insaf diri,
Bila ditanya, dia tu ustaz ker enti?
Takdelah. Penuntut serenti.

Sekian dahulu dari saya,
Kalau ada yang terasa,
Jangan hanya berduka,
Harap berubah cepat-cepat ya?


*********

(Abang, tak formal boleh ker?) - via Al-Arif.

-Blur-
 

 

 

Friday, 27 March 2015

Darul Quran

Aku membuka mata. Gelap. Mataku tutup dan buka kembali berkali-kali. Asing. Aneh. Aku terkebil-kebil dalam kesuraman ruang yang hanya diisi dengan cahaya lampu dari koridor. Beberapa minit kemudian,barulah aku seakan-akan tersedar. Mindaku sudah mencerna persekitaran baru di sekelilingku. Lupa yang aku sudah ni tidak lagi berada di rumah tapi di sebuah tempat baru. Tempat yang tanpa ku tahu bakal melukis cerita baru dalam hidupku. Tempat yang mencoret seribu kenangan. Darul Quran,di sinilah cerita ini bermula. Bahuku terangkat sedikit ketika mendengar dengkuran halus Esoh yang mengetuk gegendang telinga. Aku tertawa lucu di dalam hati,mengenangkan telatah sahabat baharuku itu. Aku bangun dari pembaringan enakku. Rutin biasaku,qiamullail tidak ku tinggalkan di bumi baharu ini.

*****



  Seawal jam 8pagi,aku mengorak langkah ke danau yang jaraknya agak dekat dengan asrama banat.Almaklumlah hari ini hari minggu jadi dapatlah aku menikmati pemandangan indah ciptaan Ilahi sambil membaca utusan cinta Sang Ilahi. Sedang aku melihat ketenangan air tasik diiringi dengan kicauan burung,aku teringatkan bagaimana aku boleh menjejakkan kaki ke bumi Darul Quran ini.

*****



 
Darul Quran.
Pertama kali aku dengar perkataan ini adalah apabila ustaz Bahasa Arabku,Ustaz Sulaiman Salleh acap kali menyebutnya ketika beliau mengajarku di dalam kelas ketika aku berusia 16 tahun.Setiap kali beliau bercerita tentang DQ,mataku yang kuyu terus segar. Sejak itu,aku tanamkan azam untuk datang ke sana. Ingin merasai apa yang diceritakan ustaz.

*****



Aku bersyukur kerana aku terpilih untuk temuduga ke bumi hamalatul quran ini.
Tapi,aku ada masalah dengan tarikhnya. Tanggal 26 Oktober itu adalah sama dengan tarikh aku mengikuti sebuah kem akademik anjuran negeri.
'Macam mana nak pergi temuduga kalau tengah ada dekat kem??����'.Monologku sendiri. Ikutkan hati,aku taknak pergi temuduga tu sebab akan menyusahkan pelbagai pihak baik pihak sekolah mahupun ibu bapaku sendiri. Penyelesaiannya?
Alhamdulillah Allah ilhamkan kepadaku untuk bertanya kepada ustaz Sulaiman dan akhirnya masalah itu dapat diatasi dengan lancar. Aku pergi temuduga seperti sahabat-sahabatku yang lain dan aku rasa amat amat gembira.����
Alhamdulillah. Allah adalah sebaik-baik perancang.

*****



Sekarang aku di sini. Darul Quran. Alhamdulillah. Bersyukur pada Allah kerana kurniakan aku sebuah tempat yang sangat damai. Damai dengan pemandangan hijau,bukit,tangki air,tasik,pusat Islam dan sahabiah-sahabiah yang sama-sama berjuang denganku meraih reda-Nya insya-Allah.☺☺☺


_DrNabaa_

Linkie ♥

Popular Posts