Siapa Lebih Hebat : LILIN atau MATAHARI


Dalam kemeriahan 'Iduladha yang masih hangat dirasai, jemaah haji yang belum pulang ke tanah air, peti ais yang masih dipenuhi daging-daging korban dan anak-anak kecil yang hanya tahu menyambut hari raya dengan mercun dan bunga api, masih ada golongan mahasiswa ilmuan yang ingin mengajak rakan-rakan seangkatan ke medan diskusi ilmiah.Topik diskusinya: "Apakah Sebenarnya Erti Pengorbanan?".Adakah pengorbanan itu dengan memberi kebahagiaan dan menyempurnakan hak orang lain dengan mengabaikan hak dan keperluan diri sendiri?Adakah pengorbanan hanya berlaku apabila diri terkorban?Dalam mencari jawapan ini, tertarik dengan satu artikel yang ingin dikongsi dari majalah Fajar Edisi Alfa terbitan EXTRO Publications yang dikeluarkan pada tahun 2004.Tajuknya: jangan jadi...lilin, jadilah...matahari

Hari-hari yang berlalu seperti biasa.Selepas malam berganti siang...selepas siang berganti malam...Bersilih ganti di penghujung waktu namun tidak pernah bersama berteman pengalaman.Kedua-duanya punyai masa yang ditetapkandalam garis penjadualan Tuhan Yang Maha Pencipta.Kata orang yang bijaksana, jangan mencari siang di waktu malam atau mencari malam di waktu siang.Segalanya sudah punyai ketetapannya.Aturan hukum alamyang hanya perlu dipatuhi oleh penghuni maya.

Hari ini, kepada siapakah yang lebih perlu untuk bertanya khabar?Masih untuk malam..Apa khabar Si Malam?Atau untuk siang..Apa khabar Sang Siang?Masih juga sibuk menguruskan kehidupan di luar sana sehingga kononnya terlupa kepada si hidup(diri sendiri) di sebalik kehidupan itu. Apakah nasibnya, bertuah atau malang?? Akhirnya gelabah juga bila bertanya khabar.Apa khabar aku??Tidur lena?Makan kenyang?Mandi basah?Apa lagi...segalanya beres??Tersenyum keliru, antara o.k dengan tidak.Ragu-ragu...

Sebetulnya, untuk menjadi sebahagian daripada sinar penghias kehidupan, diri sendiri terlebih dahulu perlu dititikberatkanapabila kita mula melangkah ke kancah kerutinan hidup kita.Tak perlu bertanya khabar tentang seluruh isi alam kalau kita sendiri masih lagi belum menemui jawapan sama ada kita baik atau sebaliknya.Kalau seluruh isi alam dalam keadaan baik sekalipun, tetapi kita sendiri masih dalam keadaan bermasalah, apakah makna dan kegembiraan itu pada kita yang boleh untuk dikongsikan bersama mereka?Hanya meneruskan hilai tawa bersama mereka walaupun hakikatnya kita menangis menderita?Nak t
ipu siapa dan nak hiburkan siapa?Tidak perlu jadi badut untuk menghiburkan orang lain kalau kita sendiri tidak dapat mengecapi makna kegembiraan itu.Tak perlu juga jadi hipokrit dengan hidup dalam kepura-puraan.Senyum bagaikan kopi tanpa gula.Hanya lebih menjadikan ianya pahit dalam acuan hati.Tak bermakna kalau senyuman tanpa keikhlasan yang lahir dari lubuk hati yang jernih.Tak salah kalau nak meminumnya juga demi menghormati orang yang berada di sekeliling kita tetapi kenyataannya, hempedu itu tetap pahit dan kita tidak dapat mengecapi hakikat minuman itu yang sebenar-benarnya dengan hanya berpura-pura.Bahkan, segalanya hanya akan menerbitkan rasa cemburu terhadap kegembiraan yang dinikmati oleh orang lain.Dalam masa yang sama, kita telah mengecewakan didi sendiri.Diri yang tidak suka ditipu oleh kepura-puraan yang digambarkan untuk orang lain.Sebetulnya diri yang bernama jiwa(rohani) itu lebih menyukai sesuatu yang luhur dan suci.Tidak bermakna ianya tanpa keikhlasan, bahkah hanya akan mewarnakan lagi sifat-sifat munafiq yang bersarang di hati.Tak perlu jadi lilin, membakar diri kononnya untuk menerangi orang lain.Jadilah matahari, dirinya bercahaya, dan dalam masa yang sama dapat memberi cahaya kepada kehidupan lain.Jadi orang yang kaya, orang yang memiliki segala kemampuan.Kemampuan itulah yang dapat mengatasi segala kelemahan dan kefakiran.Orang miskin hanya mampu memberikan doa kepada orang yang bernasib malang, namun orang kaya mampu memberikan doa dan keupayaan.Kelebihan inilah yang perlu dimiliki jika kita ingin manjadi orang yang benar-benar dapat memberikan kebaikan, kebahagiaan, kegembiraan dan sebagainya kepada orang lain.Bolehkah orang yang menanggung hutangcuba menyelesaikan hutang orang lain?Begitu juga, bolehkah orang yang bermasalah cuba menyelesaikan masalah orang lain??Pastikan kita yang terlebih dahulu memiliki modal dari kebahagiaan dan kegembiraan yang telah pun dikecapi sendiri dan nanti barulah ianya boleh dikongsikan kepada orang yang memerlukannya.Tak cukup dengan menggoyangkan kaki untuk menunjukkan dirinya sebagai jutawan, walhal poketnya kosong berisi habuk kefakiran.Untuk memberikan sinar kepada seluruh alam, ingatlah...kita yang terlebih dahulu mesti memiliki sinar itu.Mulakan dengan mengenalpasti konflik dan permasalahan sendiri.Seterusnya mohonlah hidayah Tuhan untuk mencapai penyelesaiannya dengan cara yang terbaik.Setelah itu barulah kita mampu untuk membawa jalan keluar bagi orang lain yang mengharapkan sokongan daripada kita.

Kata orang, masalah adalah sebahagian daripada kehidupan.Tiada hidup tanpa masalah.Tinggal saja lagi, ia bergantung kepada cara kita menghadapi dan menyelesaikannya. Sebagai orang yang beriman, Qada' dan Qadar itulah yang harus kita pegang sebagai jalan bagi merintis penyucian jiwa menuju Tuhan.

Menarik bukan?Walaupun artikel ini adalah satu artikel berbentuk motivasi, namun bagi si pencari jawapan kepada persoalan-persoalan tadi mungkin sdikit tersentak dalam mencari makna sebenar sebuah pengorbanan.

Setiap individu punya idea sendiri dalam mendefinasikan pengorbanan kebiasaannya berdasarkan posisi dan peranan masing-masing dalam komuniti.Namun, seringkali tafsirannya tersasar, mendefinasikan pengorbanan dalam ruang lingkup yang sempit tanpa mengambil kira kondisi dan situasi.

Benar, lilin itu hebat sehingga sanggup mengorbankan diri sendiri demi menyinari kehidupan orang lain, tetapi jika dipandang matahari yang tetap gagah bercahaya tanpa hilang sinarnya dalam menyinari seantero dunia, bukankah ia lebih hebat??

Namun ingat! matahari hanya menyinari di siang hari.Di kala malam tiba, sementara menanti pendawaian elektrik dibaiki, bukankah lilin yang dicari??Lilin pun apa kurang hebatnya, bukan?Mungkin ada yang bertanya kenapa lilin?Kenapa bukan pelita yang dicari?Anda mungkin tertawa kecil apabila jawapan yang diberi, pelita sudah tidak relevan untuk digunakn di era dunia tanpa sempadan ini melainkan hanya untuk perhiasan di malam raya..atau mungkin jawapan yang lebih sadis, pelita terkeluar dari tajuk perbincangan ini.Realitinya, bukan ini yang ingin diperdebatkan.Lilin dan matahari hanyalah sekadar ideologi yang dibawa untuk membuka minda mahasiswa intelektual untuk diterjemahkannya di pentas kampus dalam meneruskan gelombang kebangkitan mahasiswa abad ini yang penuh liku dan cabaran yang tak diduga.

Hakikatnya, erti pengorbanan itu pasti berbeza berdasarkan keutamaan-keutamaan dalam kondisi yang pelbagai. Semuanya kembali semula kepada diri kita yang perlu BIJAK menilainya. Apa jua pengorbanan yang dilakukan sama ada sebagai lilin atau matahari, jadikanlah ia sebagai pengorbanan yang bernilai di sisiNya.Semoga pengorbanan di 'Iduladha kali ini lebih bermakna dari 'Iduladha yang lepas. SALAM 'IDULADHA 1430H.

1 comments:

Alhamdulillah...
Bagus...
Tahniah...

Gabungkan artikel ini dengan artikel sebelumnya...
Dalam erti kata yang lain,
BERKORBAN biar IKHLAS...

Kalau x ikhlas???
Buat je...
Sediakan bekas, yakni amalan dan dalam masa yang sama, mintalah ikhlas daripada Allah...
Sepertimana orang yang ketiadaan air, dia perlu sediakan bekas untuk mengisi air...
Maka beruntunglah dia...
Berbeza dengan orang yang hanya mempunyai bekas, dan juga orang yang ada air sahaja...
Ape2 je la...

Ngulang betul2...
Peluang terbuka luas...
Suasana terbaik...

Salam Keamanan...
Jadi nasionalis bertauhid...


EmoticonEmoticon