6th ANNUAL GENERAL MEETING


Tarikh : 27 Mac 2009
Tempat : Auditorium Syeikh Mohd Noor
Masa : 2.45 petang - 11.30 malam
Tema : "Iqamatud Deen wa Siasatud Dunya Bih"

Pihak I.Q.RaC telah mengadakan Mesyuarat Agung Tahunan yang keenam bagi tahun 2009. Antara tujuan untuk AGM kali ini ialah untuk pembentangan gerak kerja biro 08/09, juga sebagai satu strategi pertukaran jawatan serta untuk meraikan perwakilan baru dan mantan perwakilan.

Majlis telah dirasmikan oleh Ustaz Dasuki Hashim pada jam 3.00 petang. Seterusnya Mesyuarat Agung Tahunan pun bermula. Dimulakan dengan ucapan pengerusi I.Q.RaC 08/09 seterusnya diiuti oleh pembenmtangan laporan-laporan biro serta kelab oleh saudara Mohd Hasbullah seterusnya laporan kewangan kelab oleh saudara Abdullah 'Afifi selaku Setiausaha dan Bendahari I.Q.RaC 08/09.


Majlis ditangguhkan sehingga lepas Asar dan kemudiannya diteruskan dengan simbolik perletakan jawatan perwakilan 08/09 serta watikah perlantikan perwakilan 09/10.


Selepas Isyak, majlis diteruskan lagi dengan usul dan cadangan untuk pimpinan I.Q.RaC 09/10. Majlis tamat pada jam 11.20 dan semua pelajar semester 1 dan 3 menuju ke dewan makan untuk sedikit jamuan.


Moga pimpinan baru 09/10 dapat melaksanakan tanggungjawab ini lebih baik dari kami mantan perwakilan 08/09. Dan kepada adik-adik 09/10 harap agar dapat memberikan sokongan yang sepenuhnya kepada pimpinan agar I.Q.RaC dapat menjadi lebih baik dari generasi sebelum-sebelumnya.
PENGHALANG-PENGHALANG DALAM MENUNTUT ILMU

PENGHALANG-PENGHALANG DALAM MENUNTUT ILMU

Ilmu adalah cahaya yang dikurniakan Allah SWT kepada manusia. Tidak diragukan lagi kedudukan orang yang berilmu disisi Allah SWT adalah lebih tinggi beberapa darjat. Hanya orang-orang yang berilmu & berakal iaitu manusia dapat memahami kebesaran Allah SWT melalui penciptaan alam semesta beserta segala isinya.

Demikian mulianya kedudukan orang yang berilmu sehingga Rasulullah SAW meriwayatkan dalam sebuah hadith shahih :

“Barangsiapa yang berjalan menuntut ilmu maka Allah mudahkan jalannya menuju syurga. Sesungguhnya malaikat akan membuka sayapnya untuk orang yang menuntut ilmu kerana redha dengan apa yang mereka lakukan. Dan sesungguhnya seorang yang mengajarkan kebaikan akan dimohonkan ampun oleh makhluk yang ada di langit mahupun di bumi hingga ikan yang berada di air. Sesungguhnya keutamaan orang alim atas ahli ibadah seperti keutamaan bulan di atas seluruh bintang. Sesungguhnya para ulama itu pewaris para Nabi. Dan sesungguhnya para Nabi tidak mewariskan dinar, tidak juga dirham, Yang mereka wariskan hanyalah ilmu. Dan barangsiapa yang mengambil ilmu itu, maka sungguh, ia telah mendapatkan bahagian yang paling banyak.” - diriwayatkan oleh Imam Ahmad,Imam Abu Dawud, at-Tirmidzi, Ibnu Majjah dan Ibnu Hibban.


Siapakah orang yang tidak mahu didoakan oleh malaikat dan makhluk-makhluk Allah SWT yang ada di bumi?? Sungguh hal tersebut adalah suatu kemuliaan yang besar.

Seperti kata pepatah “No pain, no gain” (tidak ada yang akan kita dapat tanpa pengorbanan) , maka untuk mencapai kemuliaan yang bernama ilmu itu pasti ada dugaan dan cabaran yang harus kita hadapi.

Berikut adalah beberapa faktor atau penyebab yang dapat menghalang sampainya kemuliaan ilmu kepada seseorang:

1. Niat yang rosak

Niat adalah dasar dan rukun amal. Apabila niat itu rosak maka rosaklah seluruh amalannya. Sebagaimana sabda Rasulullah SAW “Amal itu bergantung kepada niatnya, dan seseorang akan mendapatkan apa yang diniatkan…” - hadith shahih riwayat Al-Bukhari


Imam Malik bin Dinar (wafat th.130 H) rahimahullah mengatakan,”Barangsiapa mencari ilmu bukan kerana Allah Taala maka ilmu itu akan menolaknya hingga ia dicari hanya kerana Allah Taala.”

2. Ingin Terkenal dan Ingin Tampil

Cuba kita ingat mungkin terkadang saat kita belajar terbit di hati kita “Supaya dapat rangking 1 atau jadi juara umum dan dikenali orang?? Ya, ingin terkenal dan ingin tampil adalah penyakit kronik. Tidak seorang pun yang akan selamat darinya kecuali orang-orang yang dijaga oleh Allah SWT. Perkara ini juga diterjemahkan sebagai riak. Rasulullah SAW sangat bimbang sekiranya riak ini terkena pada ummat baginda kerana penyakit riak ini amat halus dan muncul tanpa kita sedari. Rasulullah SAW juga mengibaratkan bahawa penyakit riak itu seperti semut hitam, di batu hitam pada malam yang gelap. Bayangkan, sudah pasti kita tidak nampak bahawasanya ada semut hitam di atas batu yang hitam itu. So, be careful…

Rasulullah SAW bersabda, “...sesuatu yang paling aku takutkan menimpa kalian adalah kesyirikan dan syahwat tersembunyi.” - hadith shahih riwayat Thabrani


Mahmud bin Ar-Rabi berkata : “Syahwat yang tersembunyi bermaksud seseorang itu merasa senang apabila kebaikannya dipuji oleh orang lain.” Hendaklah kita berhati-hati terhadap penyakit ini, kerana Allah SWT mengingatkan kita dalam sebuah hadith yang disampaikan oleh Rasulullah SWT :

“Barangsiapa yang menyiarkan amalnya, maka Allah SWT akan menyiarkan aibnya. Dan barangsiapa yang beramal kerana riak maka Allah SWT akan membuka niatnya di hadapan manusia pada hari kiamat.” – hadith shahih riwayat Bukhari. Wa Naudzubillahi mindzalik.

3. Tidak memanfaatkan atau menghadiri majlis ilmu


Jika kita tidak memanfaatkan majlis ilmu, kita akan menggigit jari sepenuh penyesalan. Kalau kebaikan yang ada di majlis ilmu hanya berupa ketenangan dan rahmat Allah yang meliputi mereka, maka dua alasan itu saja seharusnya sudah cukup sebagai pendorong untuk menghadirinya. Apalagi jika seseorang mengetahui bahawa orang yang menghadiri majlis ilmu insyaAllah akan mendapat dua keuntungan, iaitu ilmu yang bermanfaat dan ganjaran pahala di akhirat!

4. Beralasan dengan banyaknya kesibukan


Alasan ini seringkali dijadikan syaitan sebagai alasan menjadi penghalang dalam menuntut ilmu. Jika dihitung, Allah SWT memberikan kita 24 jam sehari, 8 jam untuk bekerja, 8 jam untuk istirahat, masih ada 8 jam lagi… apa yang selama ini telah kita lakukan untuk memanfaatkan sisa waktu itu???

5. Mensia-siakan kesempatan belajar di waktu lapang.


Allah Taala berfirman : ”Dan beribadahlah kepada Rabb-mu hingga datangnya kematian.” (QS.Al-Hijr : 99)

Kerana itu, marilah kita semua para remaja, mahupun orang tua, lelaki mahupun wanita, bertaubatlah kepada Allah Taala atas apa yang telah berlalu. Sekarang, marilah menuntut ilmu, menghadiri majlis ta’lim, belajar dengan sungguh-sungguh dan menggunakan kesempatan sebaik-baiknya sebelum ajal tiba.

Ketika ditanya kepada Imam Ahmad, ”Sampai bilakah seseorang harus menuntut ilmu?” Beliau pun menjawab ”sampai meninggal dunia.”


6. Bosan dalam menuntut ilmu

Di antara penghalang menuntut ilmu adalah merasa bosan dan beralasan dengan banyak. Ilmu yang kita cari seharusnya mendorong kita untuk mengetahui keadaan kita sendiri. Kita tidak akan dapat mengatasi pelbagai masalah dan musibah yang menimpa kecuali dengan meletakkannya pada timbangan syariat. Seorang penyair mengatakan:

” Syariat adalah timbangan semua permasalahan dan saksi atas akar masalah dan pokoknya” – kitab Ishlaahul Masaajid minal Bida’ wal Awaa’id hal.110, karya al-Allamah Muhammad bin Jamaluddin al-Qasimi rahimahullah


Bosan itu adalah penyakit. Tidaklah Allah menurunkan suatu penyakit melainkan ada ubatnya. Tidaklah musibah terjadi melainkan ada penyelesaiannya dalam Al-Quran dan Sunnah. Oleh kerana itu, kita harus melawan rasa bosan yang kadang-kadang timbul sewaktu kita belajar. Belajarlah sehingga kita merasai kenikmatan ilmu itu..


7. Merasakan Diri Hebat


Maksudnya adalah merasa bangga apabila dipuji dan merasa senang apabila mendengar orang lain memujinya.

Allah Taala berfirman : ”Maka janganlah kamu merasa dirimu suci. Dialah yang paling mengetahui tentang orang yang bertakwa.” (QS. An-Najm : 32)

8. Tidak Mengamalkan Ilmu


Tidak mengamalkan ilmu merupakan salah satu sebab hilangnya keberkatan ilmu. Allah Taala benar-benar mencela orang yang melakukan ini dalam firmanNya : ”Hai orang-orang yang beriman, mengapa kamu mengatakan hal yang tidak kamu perbuat. Amat besar kebencian Allah bahawa kamu mengatakan apa saja yang tidak kamu kerjakan (QS.Ash-Shaff : 3)

9. Putus Asa dan Rendah Diri

Allah SWT berfirman : “Dan Allah mengeluarkankamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatu pun dan Dia memberi kamu pendengaran, penglihatan dan hati agar kamu bersyukur.” (QS. An-Nahl : 78)

Putus asa dan rendah diri adalah salah satu penghalang ilmu. Semua manusia diciptakan dalam keadaan sama yang tidak mengetahui sesuatu pun. Janganlah merasa rendah diri dengan lemahnya kemampuan menghafal, lambat membaca atau cepat lupa.

Selain itu menjauhi maksiat adalah sebab paling utama dalam menguatkan hafalan dan memperoleh ilmu.

10. Bertangguh

Yusuf bin Asbath rahimahullah mengatakan : ”Muhammad bin Samurah pernah menulis surat kepadaku seperti berikut : ” Wahai saudaraku janganlah sifat menunda-nunda menguasai jiwamu dan tertanam di hatimu kerana ia membuatmu lesu dan merosakkan hati. Ia memendekkan umur kita, sedangkan ajal segera tiba… Bangkitlah dari tidurmu dan sedarlah dari kelalaianmu! Ingatlah apa yang telah engkau kerjakan, engkau perlekehkan, engkau sia-siakan, engkau hasilkan dan apa yang telah engkau lakukan. Sungguh semua itu akan dicatat dan dihisab sehingga seolah-olah engkau terkejut dengannya dan engkau sedar dengan apa yang telah engkau lakukan, atau menyesali apa yang telah engkau sia-siakan.”- kitab Iqtida al-Ilmi al’amal


11. Belajar dengan Ahlul Bid’ah

Seorang penuntut ilmu tidak boleh belajar dengan ahlul bid’ah kerana ahlul bid’ah merasa redha terhadap sesuatu yang menyelisihi agama Allah SWT, seolah-olah ia mengatakan bahawa Allah Taala belum menyempurnakan agama ini dan Rasulullah SAW belum menyampaikan seluruh risalah.

*bid'ah: sesuatu yang direka-reka

12. Tergesa-gesa ingin memetik buah ilmu.

Seorang penuntut ilmu tidak boleh tergesa-gesa dalam usahanya memperoleh ilmu, kerana belajar adalah proses seumur hidup. Terutama yang berkaitan dengan masalah agama tidak cukup dilakukan dalam masa satu atau dua tahun belajar.

Imam Yahya bin Abi Kathir rahimahullah mengatakan,”Ilmu tidak boleh diperoleh dengan tubuh yang dimanjakan”

Imam Ibnu Madini rahimahullah mengatakan, “Dikatakan kepada Imam As-Sya’bi ‘Dari mana anda peroleh semua ilmu ini?’ Beliau menjawab, ‘dengan tidak bergantung pada manusia, menjelajahi di serata negeri, bersabar seperti sabarnya benda mati, dan berpagi-pagi mencarinya seperti pagi-paginya burung gagak.”

Dipetik daripada : Menuntut Ilmu Jalan Menuju Syurga, karya Yazid bin Abdul Qadir Jawas (Pustaka At-Takwa : 1428 H)

English???


Assalamualaikum..

Untuk kali ini,jom kita sentuh tentang kepenggunaan bahasa yang kononnya diuar-uarkan sebagai bahasa dunia.

Rasanya semua sudah sedia maklum tentang bahasa apa yang dimaksudkan. Ya, Bahasa Inggeris. Satu medium perhubungan yang hampir separuh dunia mengetahuinya dan digunakan dalam kebanyakan urusan. Di sini, bukanlah ana ingin menyentuh mengenai PPSMI serta hukumnya yang memang sudah jelas bagi kita. Tapi apa yang mahu ana bawakan ialah penguasaan bahasa tersebut sebagai kita pelajar persijilan Darul Quran - UIAM yang tidak lama lagi akan melangkah masuk ke alam kampus universiti yang lebih mencabar sama ada dari segi rohani mahupun jasmani.

Jika dibuat bancian, rasanya ramai antara kita yang akan meneruskan pengajian dalam bidang sains dan majoritinya ke UIA. Jadi bagi kita yang akan meneruskan dalam bidang sains ini, bahasa perantaraan yang digunakan ialah bahasa Inggeris. Maka, amat perlulah bagi kita untuk mahir dalam bahasa tersebut agar kita tidak tertinggal kebelakang. Ini juga penting sebagai membaw imej seorang hafiz dari DQ agar tidak dikatakan seolah-olah kejumudan oleh masyarakat luar yang sesetengahnya hanya memandang dari segi mata kasar materialisme sahaja.

Jadi, seharusnyalah kita cuba sedaya mungkin untuk menguasai paling tidak untuk bertutur ayat-ayat percakapan harian yang biasa. Antara cara yang paling efektif untuk memahirkan penggunaannya ialah dengan bertutur dengan menggunakan bahasa Inggeris. Fenomena menganggap berlagak atau sebagainya jika digunakan perlulah dikikis kerana kita sebenarnya perlu sedar akan kelebihan serta maslahah yang akan datang yang lebih besar dari hanya mengomong buruk tentang orang lain tanpa manfaat. Tapi apa pun yang penting, perlu juga diperhatikan dan diambil berat akan tempat serta waktu yang sesuai untuk menggunakannya. Yang paling utama niat kita. Adakah untuk menunjukkan bahawa "waa..aku hebat rupanya.." ataupun untuk melatih agar dapat memahirkan diri untuk kegunaan yang lebih besar justeru dalam jangka masa yang panjang dapat membawa Islam ke persada yang tinggi bukan hanya dipandang lekeh orang yang berserban juga bertudung labuh.

Sesetengah dari kita merasa tidak mampu atau dengan erti kata lain kurang pandai dan malu untuk berbicara menggunakan bahasa asing tersebut. Seharusnya perasaan tersebut dineutralkan semula kerana dalam proses pembelajaran, kita harus berani serta yakin untuk menggunakannya. Biarpun banyak kesalahan tapi itu lebih baik dari hanya berdiam diri dan hanya tunggu waktu yang spesifik yang sebentar cuma. Malu harus diketepikan dalam usaha untuk meningkatkan penguasaan kita. Bak kata pepatah Inggeris "practises make perfect". Broken English tidak mengapa asal ada usaha. Tiada siapa yang akan mentertawakan kita andai mereka juga turut faham adat dalam proses pembelajaran.

Namun, haruslah diingat, dalam pada kita cuba untuk meningkatkan penguasaan dalam bahasa penjajah ini, bukan bermakna kita melupakan bahasa Melayu yang merupakan bahasa ibonda kita yang harus dipelihara agar kesinambungan bahasa Melayu terjamin. Juga perlu diambil perhatian, bahawa bukanlah dengan ini kita mengenepikan bahasa Arab yang merupakan bahasa Al-Quran juga bahasa ahlul bait wa ahlul jannah. Cuma di sini, ana hanya ingin menyentuh satu aspek sahaja dari pelbagai cabang iaitu kepentingan kita untuk mahir sedikit sebanyak dalam bahasa penjajah ini terutamanya dalam waqi' pelajar persijilan yang akan menyambung ke UIA tidak lama lagi.

Selepas ini harapnya walaupun kita menghafaz Al-Quran, tapi sebenarnya kita juga boleh menceburi bidang profesional serta cemerlang sama seperti mereka di luar sana. Bertepatanlah dengan matlamat persijilan DQ-UIAM yang ingin melahirkan huffaz teknokrat. Jadi kita sememangnya menjadi serta membawa harapan yang besar. Harapan keluarga, harapan masyarakat, harapan negara..HARAPAN AGAMA. Jadi sekarang, apa pandangan anda??

PERJALANAN KEHIDUPANKU


Suatu masa dulu…
Hamba Mu ini hanyut dalam arus kehidupan,
Begitu sibuk mengejar impian,
Dengan harapan mendapat penghormatan dan kemewahan,


Dunia yang fana ini menjadi matlamatku,
Cinta berteraskan nafsu menjadi buruanku,
Perihal akhiratku tiada ku endahkan,
Perintah dan larangan Mu tidak ku hiraukan,
Azab dan seksaan Mu tidak ku risaukan,
Syurga dan neraka tidak ku fikirkan…


Sehinggalah pada suatu hari…
Engkau menguji ku dengan kegagalan,
Yang memusnahkan segala harapan,
Menjadikan hamba Mu ini bergelut dengan kesedihan…


Ya Rahman…
Di saat itu sangat sukar bagi ku menerima kenyataan,
Ku bertanya di mana kesilapan dan kesalahan,
Hingga ku persoalkan apa yang telah Engkau takdirkan,
Ku menjerit di mana keadilan dan belas kasihan Mu oh Tuhan!


Dan kini...
Barulah ku sedari,
Pada kegagalan yang ku anggap suatu ketidakadilan itu,
Terselit nikmat kasih sayang Mu ya Rahim,
Kerana melalui kegagalan itulah aku mula mengenali Mu,
Disebabkan kegagalan itulah aku menyedari bahawa
Dunia tidak patut dijadikan matlamat,
Cinta berlandaskan nafsu tidak patut dijadikan buruan,
Lantas aku berpaling darinya dan berlari ke arah cinta Mu,
Hanya keredhaan Mu sahajalah yang ingin ku raih kini...


Ya 'Azim...
Inginku luahkan kesyukuranku kepada Mu,
Kerana di antara berjuta manusia,
Engkau telah sudi memilih diriku yang hina dina ini,
untuk menerima taufiq dan hidayah dari Mu
dan menghijrahkan diriku dari alam jahiliyah
ke alam uluhiyyah dan ubudiyyah...


Ya Allah...
Aku amat berterima kasih kepada Mu
Kerana Engkau tidak pernah membiarkan diriku terus tersesat
Dalam kehidupan yang serba sementara ini,
Meskipun ketika itu aku sering terlalai dari mengingati Mu...


Memang tidak dapat dinafikan lagi,
Bahawa sesunggungnya Engkau Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang…


Ya 'Aziz…
Izinkanlah aku untuk terus berada di dalam jalan Mu ini
untuk selama-lamanya,
Janganlah Engkau kembalikan aku ke lorong gelap
yang membawa kepada kesesatan,
Ampunkanlah kejahilan dan kelalaianku selama ini,
Pimpin dan bimbinglah hamba Mu yang lemah ini ke arah cinta Mu,


Ku mohon agar Engkau teguhkanlah tugu keimanan ku,
Benarkanlah aku untuk merasai halawatul iman,
Anugerahkanlah kepada ku kekuatan dan kesabaran,
Pekakkanlah telinga ku dari sebarang sindiran dan ejekan,
Kebalkanlah jasadku dari segala kesakitan,
Dalam menjalankan amanah yang Engkau pikulkan di bahu ku…


Ya Khaliq...
Jadikanlah setiap hembusan nafasku,
Setiap kelipan mataku,
Setiap degupan jantungku,
Setiap helaian rambutku,
Setiap bait perkataanku,
Setiap hayunan tanganku,
Setiap langkah kakiku
Dan setiap titisan darahku,
Hanyalah untuk Mu…


Sebelum tiba ajalku,
Ingin ku merayu kepada Mu,
Bukakanlah pintu hati insan di sekelilingku,
untuk mengampuni dosa-dosaku terhadap diri mereka,
Lancarkanlah lidahku untuk menjawab soalan malaikat utusanMu,
Luaskanlah dan terangilah tempat pembaringanku,
Meriahkanlah pusaraku dengan ayat-ayat suci Mu,
Permudahkanlah perjalanan ku di alam seterusnya.. .


Curahkanlah redha Mu terhadapku sepanjang hayatku
Dan izinkanlah aku untuk mengadapmu Di dalam Jannah yang serba indah...


Dan esok, Andainya aku tidak bernafas lagi,
Sampaikanlah ucapan selamat tinggalku kepada insan yang ku sayangi,
Bimbinglah mereka sepertimana Engkau telah sudi membimbing diri ini,
Agar dapat ku bertemu dengan mereka lagi,
Di pertemuan yang hakiki,
Di dalam syurga yang kekal abadi...

Oleh : Noor Fathihah Fatin Jaffri
Demam Keputusan SPM

Demam Keputusan SPM

Setinggi-tinggi ucapan tahniah pihak I.Q.RaC ucapkan buat semua adik-adik persijilan GEN10 yang telah memperolehi keputusan yang cemerlang baru-baru ini. Dan kepada yang kurang tetaplah bersyukur dengan apa yang ada kerana segalanya sudah ketentuan dan mungkin itu yang terbaik buat kita.

Buat adik-adik yang disayangi,

Rasanya adik-adik sudah selalu dengar abang-abang dan juga kakak-kakak menasihati agar untuk tidak mengisi mana-mana borang tajaan untuk melanjutkan pelajaran ke luar negara. Ya, mungkin bagi sesetengah dari adik-adik ada yang merasa ingin mencuba pengalaman belajar di luar negara. Dan tidak juga mustahil ada juga yang menjadikan DQ hanya tempat persingghan sebelum mendapat keputusan. Tapi, apa pun koreksi lah semula niat adik-adik untuk datang ke sini. Untuk menghafal Al-Quran. Sesungguhnya, memang jalan untuk menjadi seoarang hamalatul quran ini banyak dugaannya.

Dan mungkin salah satu daripada dugaannya ialah dugaan seperti dalam fatrah yang adik-adik hadapi sekarang. Dilema untuk melanjutkan pelajaran ke luar negara. Iyalah, bukan senang untuk mendapat peluang. Tapi jika difikir-fikirkan kembali, sebenarnya jika niat kita memang benar-benar untuk mendapatkan Al-Quran itu dulu, segalanya tidak akan menjadi masalah. Apabila Al-Quran sudah di dada. insya Allah segalanya akan menjadi mudah.

Adik-adik yang dikasihi,

Bukan niat kami untuk menghalang. Apa yang baik tidak patut dihalang bahkan patut diberi dorongan. Tapi, dalam situasi seperti ini rasanya baiklah kiranya tidak melepaskan peluang untuk menghafal Al-Quran di bumi DQ ini. Bukan calang-calang orang yang terpilih untuk ke sini, bukan calang-calang orang yeng terpilih untuk menghafal Al-Quran, dan bukan juga calang-calang orang yang terpilih untuk khatam 30 juzuk kalamNya, serta bukan calang-calang ibu yang terpilih untuk melahirkan seorang huffazul quran.

Jadi, sebagai kata penguat, adik-adik fikirlah serta buatlah keputusan ikut kata akal bukan ikut kata hati. Ingatlah, akademik masih boleh dicari selepas ini. Tapi, Al-Quran itu bukan mudah. Jadi anadai sudah mendapat peluang janganlah disia-siakan takutnya nanti kita tak mungkin berpeluang lagi.

Salam mujahadah buat yang belum habis muqarrar lagi. Dan buat yang sudah, jangan terlalu leka serta berasa senang kerana kita tidak akan tahu bila masa kita akan diuji. Siiru 'ala barakatillah.