Keutamaan Ilmu dan Berakhlak Mulia

Keutamaan Ilmu dan Berakhlak Mulia

Ruangan ini hanya sekadar peringatan untuk kita semua sekaligus sebagai muhasabah diri selama hidup di dunia yang sementara ini.

Sesungguhnya akhlak mulia itu adalah ibu segala kebaikan.

Diriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W. telah bersabda:
"Apabila telah datang hari kiamat, maka didatangkan 4 golongan manusia di sisi pintu syurga tanpa dihisab dan disiksa, mereka ialah ;
1. Orang alim yang mengamalkan ilmunya.
2. Seorang haji yang sewaktu menunaikan haji tidak melakukan sebarang perkara yang
membatalkan hajinya.
3. Orang yang mati syahid di dalam peperangan.
4. Dermawan yang mengusahakan harta yang halal dan membelanjakannya di jalan Allah
tanpa riya.


Keempat-empat golongan ini berebut-rebut untuk mendahului memasuki syurga, kemudian Allah memerintahkan kepada Jibrail A.S. menghakimi mereka.

Berkata Jibrail A.S. kepada orang mati syahid, "Apakah yang telah kamu lakukan sewaktu di dunia sehingga kamu hendak masuk ke syurga?"

Berkata orang yang mati syahid, "Aku telah terbunuh dalam peperangan kerana mencari keredhaan Allah."

Berkata Jibrail A.S., "Dari siapa kamu mendapat tahu tentang pahala orang yang mati syahid?"

Orang yang mati syahid menjawab,"Aku mendengar daripada alim ulama."

Berkata Jibrail A.S. lagi, "Jagalah kesopanan, jangan kamu mendahului guru yang mengajar kamu."

Kemudian Jibrail A.S. bertanya kepada yang mengerjakan haji, "Apakah yang kamu telah lakukan di dunia dahulu sehingga kamu hendak masuk ke syurga?"

Berkata yang berhaji,"Aku telah menunaikan haji semata-mata kerana Allah."

Berkata Jibrail A.S., "Siapakah yang memberitahu kamu tentang pahala haji?"

Berkata yang berhaji, "Aku mendengar dari alim ulama."

Berkata Jibrail A.S. lagi, "Jagalah kesopananmu, jangan kamu mendahului guru yang mengajar kamu."

Berkata Jibrail A.S. kepada penderma pula, "Apakah yang kamu lakukan sewaktu kamu di dunia dulu?"

Menjawab si penderma, "Aku telah banyak menderma semata-mata untuk mendapatkan keredhaan Allah S.W.T."

Jibrail A.S. berkata lagi, "Siapakah yang memberitahumu tentang pahala orang yang menderma kerana Allah?"

Berkata si perderma, "Aku mendengarnya dari para alim ulama."

Maka Jibrail A.S. pun berkata, "Jagalah kesopananmu, jangan kamu mendahului guru yang mengajar kamu."

Kemudian orang alim berkata, "Ya Tuhanku, tidaklah boleh aku menghasilkan ilmu kecuali dengan sebab sifat kasih dermawan dan kebaikan orang yang dermawan itu."

Lalu Allah S.W.T. berfirman yang bermaksud, "Telah benar kata si alim itu, bukakanlah pintu syurga supaya si dermawan masuk dahulu. Kemudian barulah orang-orang lain masuk."


Nabi Muhammad S.A.W. telah bersabda, "Keutamaan orang alim di atas ahli ibadah itu seperti keutamaan saya di atas orang yang paling rendah di antara kamu."

Allah S.W.T. berfirman, maksudnya, "Aku Maha Berilmu dan Aku suka kepada orang yang berilmu."

Al Hassan r.a. berkata, "Tinta para ulama itu ditimbang pada hari kiamat dengan darah orang-orang mati syahid, dan tinta para ulama akan menjadi lebih berat daripada darah para syuhada."

Rasulullah S.A.W. bersabda, "Jadilah engkau orang alim (yang mengajar) atau orang yang belajar atau orang yang mendengar (pelajaran). Janganlah engkau menjadi orang yang keempat, akan rosaklah engkau."

Orang bertanya kepada Rasulullah S.A.W., "Amal apakah yang paling utama?"
Rasulullah S.A.W. menjawab, "Berilmu tentang Allah."

Sabda Rasulullah S.A.W. lagi, "Sesungguhnya Allah S.W.T telah menciptakan kepada keturunan anak-anak Adam lapan perkara, dan dari lapan itu empat perkara bagi penghuni syurga, iaitu:
1. Wajah yang manis dan berseri-seri.
2. Tutur kata yang bersopan.
3. Hati yang bertaqwa kepada Allah.
4. Tangan yang dermawan.

Empat perkara bagi penghuni neraka:
1. Muka yang muram.
2. Tutur kata yang keji.
3. Hati keras yang engkar.
4. Tangan yang kedekut (bakhil).


Sabda Rasulullah S.A.W., "Sendi tegaknya dunia adalah disebabkan empat perkara:
1. Dengan berilmunya para ulama.
2. Dengan keadilan orang yang menjadi pemerintah.
3. Dengan orang kaya yang dermawan.
4. Dengan doanya orang yang fakir."

Jadi,para sahabat sekalian, marilah sama-sama kita pertingkatkan amalan kebaikan di dunia ini demi kesejahteraan di akhirat kelak.Wallahua’lam
Siapa Lebih Hebat : LILIN atau MATAHARI

Siapa Lebih Hebat : LILIN atau MATAHARI


Dalam kemeriahan 'Iduladha yang masih hangat dirasai, jemaah haji yang belum pulang ke tanah air, peti ais yang masih dipenuhi daging-daging korban dan anak-anak kecil yang hanya tahu menyambut hari raya dengan mercun dan bunga api, masih ada golongan mahasiswa ilmuan yang ingin mengajak rakan-rakan seangkatan ke medan diskusi ilmiah.Topik diskusinya: "Apakah Sebenarnya Erti Pengorbanan?".Adakah pengorbanan itu dengan memberi kebahagiaan dan menyempurnakan hak orang lain dengan mengabaikan hak dan keperluan diri sendiri?Adakah pengorbanan hanya berlaku apabila diri terkorban?Dalam mencari jawapan ini, tertarik dengan satu artikel yang ingin dikongsi dari majalah Fajar Edisi Alfa terbitan EXTRO Publications yang dikeluarkan pada tahun 2004.Tajuknya: jangan jadi...lilin, jadilah...matahari

Hari-hari yang berlalu seperti biasa.Selepas malam berganti siang...selepas siang berganti malam...Bersilih ganti di penghujung waktu namun tidak pernah bersama berteman pengalaman.Kedua-duanya punyai masa yang ditetapkandalam garis penjadualan Tuhan Yang Maha Pencipta.Kata orang yang bijaksana, jangan mencari siang di waktu malam atau mencari malam di waktu siang.Segalanya sudah punyai ketetapannya.Aturan hukum alamyang hanya perlu dipatuhi oleh penghuni maya.

Hari ini, kepada siapakah yang lebih perlu untuk bertanya khabar?Masih untuk malam..Apa khabar Si Malam?Atau untuk siang..Apa khabar Sang Siang?Masih juga sibuk menguruskan kehidupan di luar sana sehingga kononnya terlupa kepada si hidup(diri sendiri) di sebalik kehidupan itu. Apakah nasibnya, bertuah atau malang?? Akhirnya gelabah juga bila bertanya khabar.Apa khabar aku??Tidur lena?Makan kenyang?Mandi basah?Apa lagi...segalanya beres??Tersenyum keliru, antara o.k dengan tidak.Ragu-ragu...

Sebetulnya, untuk menjadi sebahagian daripada sinar penghias kehidupan, diri sendiri terlebih dahulu perlu dititikberatkanapabila kita mula melangkah ke kancah kerutinan hidup kita.Tak perlu bertanya khabar tentang seluruh isi alam kalau kita sendiri masih lagi belum menemui jawapan sama ada kita baik atau sebaliknya.Kalau seluruh isi alam dalam keadaan baik sekalipun, tetapi kita sendiri masih dalam keadaan bermasalah, apakah makna dan kegembiraan itu pada kita yang boleh untuk dikongsikan bersama mereka?Hanya meneruskan hilai tawa bersama mereka walaupun hakikatnya kita menangis menderita?Nak t
ipu siapa dan nak hiburkan siapa?Tidak perlu jadi badut untuk menghiburkan orang lain kalau kita sendiri tidak dapat mengecapi makna kegembiraan itu.Tak perlu juga jadi hipokrit dengan hidup dalam kepura-puraan.Senyum bagaikan kopi tanpa gula.Hanya lebih menjadikan ianya pahit dalam acuan hati.Tak bermakna kalau senyuman tanpa keikhlasan yang lahir dari lubuk hati yang jernih.Tak salah kalau nak meminumnya juga demi menghormati orang yang berada di sekeliling kita tetapi kenyataannya, hempedu itu tetap pahit dan kita tidak dapat mengecapi hakikat minuman itu yang sebenar-benarnya dengan hanya berpura-pura.Bahkan, segalanya hanya akan menerbitkan rasa cemburu terhadap kegembiraan yang dinikmati oleh orang lain.Dalam masa yang sama, kita telah mengecewakan didi sendiri.Diri yang tidak suka ditipu oleh kepura-puraan yang digambarkan untuk orang lain.Sebetulnya diri yang bernama jiwa(rohani) itu lebih menyukai sesuatu yang luhur dan suci.Tidak bermakna ianya tanpa keikhlasan, bahkah hanya akan mewarnakan lagi sifat-sifat munafiq yang bersarang di hati.Tak perlu jadi lilin, membakar diri kononnya untuk menerangi orang lain.Jadilah matahari, dirinya bercahaya, dan dalam masa yang sama dapat memberi cahaya kepada kehidupan lain.Jadi orang yang kaya, orang yang memiliki segala kemampuan.Kemampuan itulah yang dapat mengatasi segala kelemahan dan kefakiran.Orang miskin hanya mampu memberikan doa kepada orang yang bernasib malang, namun orang kaya mampu memberikan doa dan keupayaan.Kelebihan inilah yang perlu dimiliki jika kita ingin manjadi orang yang benar-benar dapat memberikan kebaikan, kebahagiaan, kegembiraan dan sebagainya kepada orang lain.Bolehkah orang yang menanggung hutangcuba menyelesaikan hutang orang lain?Begitu juga, bolehkah orang yang bermasalah cuba menyelesaikan masalah orang lain??Pastikan kita yang terlebih dahulu memiliki modal dari kebahagiaan dan kegembiraan yang telah pun dikecapi sendiri dan nanti barulah ianya boleh dikongsikan kepada orang yang memerlukannya.Tak cukup dengan menggoyangkan kaki untuk menunjukkan dirinya sebagai jutawan, walhal poketnya kosong berisi habuk kefakiran.Untuk memberikan sinar kepada seluruh alam, ingatlah...kita yang terlebih dahulu mesti memiliki sinar itu.Mulakan dengan mengenalpasti konflik dan permasalahan sendiri.Seterusnya mohonlah hidayah Tuhan untuk mencapai penyelesaiannya dengan cara yang terbaik.Setelah itu barulah kita mampu untuk membawa jalan keluar bagi orang lain yang mengharapkan sokongan daripada kita.

Kata orang, masalah adalah sebahagian daripada kehidupan.Tiada hidup tanpa masalah.Tinggal saja lagi, ia bergantung kepada cara kita menghadapi dan menyelesaikannya. Sebagai orang yang beriman, Qada' dan Qadar itulah yang harus kita pegang sebagai jalan bagi merintis penyucian jiwa menuju Tuhan.

Menarik bukan?Walaupun artikel ini adalah satu artikel berbentuk motivasi, namun bagi si pencari jawapan kepada persoalan-persoalan tadi mungkin sdikit tersentak dalam mencari makna sebenar sebuah pengorbanan.

Setiap individu punya idea sendiri dalam mendefinasikan pengorbanan kebiasaannya berdasarkan posisi dan peranan masing-masing dalam komuniti.Namun, seringkali tafsirannya tersasar, mendefinasikan pengorbanan dalam ruang lingkup yang sempit tanpa mengambil kira kondisi dan situasi.

Benar, lilin itu hebat sehingga sanggup mengorbankan diri sendiri demi menyinari kehidupan orang lain, tetapi jika dipandang matahari yang tetap gagah bercahaya tanpa hilang sinarnya dalam menyinari seantero dunia, bukankah ia lebih hebat??

Namun ingat! matahari hanya menyinari di siang hari.Di kala malam tiba, sementara menanti pendawaian elektrik dibaiki, bukankah lilin yang dicari??Lilin pun apa kurang hebatnya, bukan?Mungkin ada yang bertanya kenapa lilin?Kenapa bukan pelita yang dicari?Anda mungkin tertawa kecil apabila jawapan yang diberi, pelita sudah tidak relevan untuk digunakn di era dunia tanpa sempadan ini melainkan hanya untuk perhiasan di malam raya..atau mungkin jawapan yang lebih sadis, pelita terkeluar dari tajuk perbincangan ini.Realitinya, bukan ini yang ingin diperdebatkan.Lilin dan matahari hanyalah sekadar ideologi yang dibawa untuk membuka minda mahasiswa intelektual untuk diterjemahkannya di pentas kampus dalam meneruskan gelombang kebangkitan mahasiswa abad ini yang penuh liku dan cabaran yang tak diduga.

Hakikatnya, erti pengorbanan itu pasti berbeza berdasarkan keutamaan-keutamaan dalam kondisi yang pelbagai. Semuanya kembali semula kepada diri kita yang perlu BIJAK menilainya. Apa jua pengorbanan yang dilakukan sama ada sebagai lilin atau matahari, jadikanlah ia sebagai pengorbanan yang bernilai di sisiNya.Semoga pengorbanan di 'Iduladha kali ini lebih bermakna dari 'Iduladha yang lepas. SALAM 'IDULADHA 1430H.
Belajar Ilmu Ikhlas

Belajar Ilmu Ikhlas


"Mari ku ajarkan mu tentang ikhlas," kata seorang guru kepada muridnya.

"Nanti saya ambilkan buku dan pena untuk menulisnya."

"Tak payah, bawa sahaja karung guni."

"Karung guni?" soal anak muridnya, seperti tidak percaya.

"Mari kita ke pasar!"




Dalam perjalanan ke pasar mereka berdua melalui jalan yang berbatu-batu.

"Kutip batu-batu yang besar dan masukkan ke dalam guni yang kau bawa itu," kata guru itu memberi arahan.

Tanpa soal, anak muridnya memasukkan batu-batu besar yang mereka temui sepanjang jalan.

"Cukup?"

"Belum, isi sampai penuh karung guni itu. Lebih banyak lebih baik."




Sampai di pasar, mereka berdua tidak membeli apa-apa pun. Gurunya hanya berlegar-legar, melihat-lihat dan kemudiannya mula beredar ke luar.

"Tok guru, kita tidak beli apa-apa kah?"

"Tidak. Bukankah karung guni mu telah penuh?"

"Ya, ya..." kata murid itu sambil memikul guni yang berat itu kelelahan.




"Banyak beli barang," tegur seorang kenalan apabila melihat anak murid itu memikul guni yang berisi penuh dengan batu-batu.

"Wah, tentu mereka berdua ini orang kaya. Banyak sungguh barang yang mereka beli," bisik orang lalu-lalang apabila melihat guru dan anak murid tersebut.

"Agaknya, mereka hendak buat kenduri dengan barang-barang yang banyak itu," kata orang yang lain.




Sampai sahaja di tempat tinggal mereka, murid tadi meletakkan guni yang berisi batu-batu tadi.

"Oh, letih sungguh... apa yang kita nak buat dengan batu-batu ni Tok?"

"Tak buat apa-apa."

"Eh, kalau begitu letih sahajalah saya," balas anak murid.

"Letih memang letih, tapi kamu dah belajar tentang ikhlas..."

"Bagaimana?" tanya anak murid itu kehairanan.




"Kamu dah belajar apa akibatnya tidak ikhlas dalam beramal."

"Dengan memikul batu-batu ini?"

"Ya. Batu-batu itu umpama amalan yang riyak. Tidak ikhlas. Orang memujinya seperti orang-orang di pasar tadi memuji banyaknya barang yang kamu beli. Tapi, kamu sendiri tahu itu bukan barang makanan atau keperluan tetapi hanya batu-batu..."

"Amal yang tidak ikhlas umpama batu-batu ini?"

"Ya, hanya beratnya sahaja yang terpaksa ditanggung. Dipuji orang, tetapi tidak ada nilainya di sisi Allah. Yang kamu dapat, hanya penat..."

"Ya, sekarang saya sudah faham apa akibat jika beramal tetapi tidak ikhlas!" ujar murid itu.

Sekarang dia sudah faham apa akibatnya RIYAK dalam beramal.


petikan dari www.iluvislam.com

Sifat ikhlas sememangnya amat sukar ditanam dalam hati apabila beramal.
Ikhlas ialah mengesakan haq Allah swt dalam segala amalan ketaatan dengan niat, iaitu dia melakukan amalan ketaatannya hanyalah untuk menghampirkan diri kepada Allah swt, tiada apapun selain itu, iaitu mereka yang melakukannya kerana Makhluk, atau kerana ingin mendapat pujian mereka, serta kecintaan kepada pujian makhluk, atau apa jua sebab-sebab yang selain redha Allah. Boleh juga dikatakan, bahawa Ikhlas itu adalah pembersihan niat diri dari segala segala perhatian manusia. Seringkali kita membicarakan mengenai hakikat ini, namun kita tidak boleh berhenti membicarakan mengenainya sehingga kita berjaya mencapai hakikat tersebut.

Sesunngguhnya, ikhlas itu ialah seperti seekor semut hitam yang merayap di balik batu hitam di malam yang hitam pekat.Ia memang sukar diperoleh,namun kita perlu berusaha mencapainya kerna ikhlaslah syarat sesuatu amalan kita diterima oleh ALLAH S.W.T. Oleh kerana itu, ganjaran orang yang ikhlas dalam melakukan sesuatu pekerjaan amatlah tinggi. Para malaikat boleh mengira setiap helaian daun yang gugur, setiap buturan pasir di lautan, dan sebagainya, namun pahala orang yang ikhlas tidak dapat dihitung nilainya di sisi Allah S.W.T. Hanya DIA sahaja yang mengetahui.

Untuk mendapat hakikat ini, kita tidak boleh lari daripada mencontohi Rasullullah S.A.W dan para sahabat baginda. Setiap kali melakukan amalan, periksa dahulu niat kita sebelum ,semasa dan selepas melakukannya, sekiranya ada timbul perasaan riyak walaupun sedikit, beristighfar dan ungkapkanlah kalimah laahaulawalaaquwwataillabillah.

Semoga bermanfaat untuk renungan kita bersama..
"Berilah peringatan, sesunnguhnya peringatan itu bermanfaat untuk orang beriman"