Perihal Masa

Masa.

Seringkali perkataan ini menjadi bicara tidak kiralah orang agama,ahli akademik hatta Pak Ramli tukang tebar roti canai pon membicarakan hal ini. Kebiasaan isu yang dikaitkan dengan masa sudah pastilah tentang kelewatan.

Kata guru,”kamu kalau datang sekolah pun lewat, jangan haraplah bila kamu kerja nanti kamu boleh awal.”

Kata bos,”kamu kalau lewat lagi selepas ini, jangan salahkan saya andai gaji dipotong. Malah lebih teruk lagi, saya boleh PECAT kamu.”

Bahkan kitab agung umat Islam yakni AlQuran juga membicarakan perihal masa.

“Demi masa. Sesungguhnya manusia berada di dalam kerugian. Melainkan orang yang beriman dan beramal soleh, dan berpesan-pesan kepada kebenaran dan juga kesabaran.”
[Surah Al-A'sr : 1-3]

Begitu pentingnya perihal masa namun mengapa kita masih leka lagi diulit mimpi? Ah, tidak mengapalah. Mungkin kita merasakan kita sudah berada di dalam zon comfort, tidak perlu berbuat apa kerana mak ayah kita orang yang kaya, tunggu sahaja mereka meninggal dan harta pusaka mereka kitalah yang punya. Hah, mungkin kita sudah selamat dan boleh buncitkan sahaja perut di dunia ini. Namun persoalannya adalah bagaimana pula kita di akhirat nanti?

Hah..menjawab persoalan tadi, Allah sendiri sudah memberikan solusi.
Solusinya ialah:
1) Menjadi orang yang beriman.
2) Melakukan amal-amal soleh
3) Berpesan-pesan dengan kebenaran
4) Berpesan-pesan dengan kesabaran

Timbul pula persoalan, mengapa dipisahkan antara kebenaran dan kesabaran?mengapa tidak disatukan dan membentuk ayat “berpesan-pesan kepada kebenaran dan kesabaran” sahaja?
Telah disyarahkan bahawa yang dimaksudkan dengan keempat-empat kriteria itu ialah
1)beriman yang dilandasi dengan ilmu.
2)Mengamalkan ilmu
3)Berdakwah kepada Allah
4)Bersabar atas semua itu.

Imam Syafie berkata,
”Seandainya setiap manusia merenungkan surat ini, niscaya hal itu akan mencukupi untuk mereka.”

Namun, seperti yang saya katakan tadi, sayangnya hanya berapa kerat sahaja manusia yang menghayati benar2 pengertian surah ini.

Syaikh Muhammad bin Sholih Al ‘Utsaimin rahimahullah berkata, ”Maksud perkataan Imam Syafi’i adalah surat ini telah cukup bagi manusia untuk mendorong mereka agar memegang teguh agama Allah dengan beriman, beramal sholih, berdakwah kepada Allah, dan bersabar atas semua itu. Beliau tidak bermaksud bahwa manusia cukup merenungkan surat ini tanpa mengamalkan seluruh syari’at. Kerana seorang yang berakal apabila mendengar atau membaca surat ini, maka ia pasti akan berusaha untuk membebaskan dirinya dari kerugian dengan cara menghiasi diri dengan empat kriteria yang tersebut dalam surat ini, yaitu beriman, beramal shalih, saling menasehati agar menegakkan kebenaran (berdakwah) dan saling menasehati agar bersabar” [Syarh Tsalatsatul Ushul]. 

Moga-moga semangat tahun baru ini(awal Muharram) mampu merubah kita ke arah Muslim yang lebih progresif.Insyaallah.

Sekian.

Rahman Nilam.

Pelajar semester 1 asasi UIAM Petaling Jaya


EmoticonEmoticon