Pecah II

Bismillah. Dengan nama Allah yang masih menguatkan hati yang semakin lemah.

"Aku sedih la. Asyik gagal je. Futur lah macam ni. Hmm"

_Anon

"Kenapa hidup aku selalu susah eh? Asyik-asyik kena uji. Penat laa."

_Anon

Kau tahu, kadang-kadang Allah sengaja mahu uji kau dengan perkara yang kau tak suka. 

Kau tahu Allah uji kau sebab apa? Allah lebih sayang kau sebenarnya. 

"Habis kalau Allah sayang aku, kenapa aku selalu kena uji? Sedih tau.."

_Anon

Apa yang kau mahu apabila kau sayang seseorang? Kau nak dia lebih dekat dengan kau kan?

Allah uji kau, dan kau pula yang lari dari kasih sayang Dia. Pergi lah sujud dan rukuk kepadaNya.

"Aku tengok orang lain usaha biasa-biasa tapi kenapa lulus exam? Aku usaha yang bagai nak gila ni, masih gagal. Kenapa?"

Nak tahu beza dia dengan kau? 
Berkat.

Mungkin Allah sengaja belum bagi kau cemerlang. Supaya kau akan terus sabar, dan terus usaha lebih pada masa hadapan.

Dan dia yang selalu cemerlang, suatu masa, dia juga akan jatuh. Seperti kamu. Dan masa itu, baru kau dan dia sedar, kita tak akan selamanya di atas.

Allah akan mudah makbulkan doa kau dalam 2 keadaan. Usaha kamu dan Berkat Allah.

Kau usaha walau sekeras manapun, tiada berkat Dia, kau gagal.

Kau usaha sedikit, tapi Allah berkat, kau berjaya.

Tapi apa yang kau harus tahu. Allah tetap akan makbulkan juga permintaan kamu. 

Mungkin sekarang.
Mungkin Allah tangguh dulu.
Dan mungkin, Allah ada rancangan yang lebih baik untuk kau.

Maka bersabarlah. Dan menangislah kepadaNya.

"Menangislah, kerna bukan hanya tawa yang ada didunia. Kadang manusia terlalu sombong utk menangis, lantas kenapa air mata itu dicipta?

Tak salah kiranya mutiara itu gugur. Bukan bermakna kau lemah. Mungkin dengan cara tersebut boleh legakan sedikit hati?"

_Anon

Dan kau, hati yang telah sedih itu.
Terus berlari kepadaNya.

Takkan sebab kesedihan itu,
Kamu lari daripadaNya?

Orang yang sabar dan redha itu, akan kutip serpihan hati yang telah hancur, cantum dan serah kepadaNya.

Tawakkal lah. Apa yang Allah rancang untuk kamu, sudah terlebih baik.

Selamat meneruskan semester.

"Dhur thani tak hina pun. Yang lagi hina apabila kamu iadah untuk elak dhur thani."

-Anon-








1 comments:


EmoticonEmoticon