Cerita Khatam

Pernah tonton filem animasi 'Frozen'? Ada satu adegan, Anna bangun pagi terus jadi riang. Cergas lansung tak nampak lesu, dia menari seolah-olah orang istana tiada pantang! Semuanya kerana satu sebab; hari itu hari terbuka istana. For the first time in forever, dia dapat bertemu sapa dengan rakyat jelata. Mahunya tak teruja?

Pernah tengok filem 'Finding Dory'? Ada satu adegan Dory jadi terkedu, berhenti berenang dan bisu. Akhirnya dia bertemu orang tuanya setelah sekian lama walaupun dia seorang yang dilahirkan sebagai pelupa! Dengan menjejaki susunan cengkerang tanpa putus asa, usaha bertahun lamanya tidak sia-sia. Padan saja Dory terpana!

Pernah tengok tak filem 'Wreck-It-Ralph'? Ada satu adegan, Vanellope si racer kecil pertama kali memiliki kereta lumba sendiri. Kereta lumbanya diperbuat daripada gula, biskut dan jeli, dengan cara yang teruk sekali, tapi masih mampu membuat dia teruja. Masakan tidak, dia akhirnya layak berlumba!

Ah nak cakap pasal apa sebenarnya ni?

Baiklah, jgn bosan dulu. Ayuh kita pergi lurus kepada mesej entri ini yang sebenar. Orang putih kata, straight to the point. Ha gitu.

Bismillah.

Hampir lengkap 3 semester pelajar IQRAC gen 17 berada di DQ. Sekarang dah bulan 3 atau boleh kita panggil dengan nama 'fasa khatam'. Atau lebih tepat lagi, 'fasa pakat-pakat khatam'. Ha tudia, utagha mari.

Ya, bulan inilah pelajar IQRAC berduyun-duyun menghabiskan muqarrar 30 juzuknya. Lebih menarik, setiap orang meletakkan target hari dgn agenda istimewa. Ada yang pilih hari jumaat, sengaja habiskan juz 30 lambat-lambat. Ada yang pilih tarikh lahir ibu bapa, gigih paksa diri habiskan jugak tepat pada harinya sebagai hadiah hari orang tuanya yang berharga, harapnya. Ada yang meletakkan target pada waktu cuti mid-sem, nak khatam depan2 mata ibu ayah, ah sweet nya! Ada yang nak khatam paling lambat, ha yang ini sengaja mencipta nama, dengan cara paling tersendiri. Ntah pahapa!

Sungguh bermacam2 ragam. Baik banin mahupun Banat, masing-masing makin mendewasa. Alhamdulillah 'ala kulli hal.

Tapi apa yang lebih penting untuk dikongsi daripada itu semua ialah perasaan menghabiskan 30 juzuk itu sendiri. Demi Allah Yang Memiliki Segala Hati, perasaan itu hampir tak mampu kami ungkapkan. Moga coretan di laman ini akan menjengah ke hati kalian yang membaca, kerana betapa kami mahu berkongsi.

Biidznilah.




"(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah". Ketahuilah dengan "zikrullah" itu, tenang tenteramlah hati manusia. [13:28]

Bayangkan, ada 30 juzuk dengan 114 surah, siapa sangka, seseorang bisa menangis di surah Annas. Betapa al-Quran itu satu mukjizat!

Tangisan di surah An-nas ini, bukan calang-calang. Tangisan ini tangisan berpuas hati, puas dgn pilihan diri. Tangisan ini tangisan hasil penat lelah, hampir 15 bulan punya ketahanan. Tangisan ini tangisan terima kasih kepada diri sendiri, kerana pernah memilih untuk teruskan. Tangisan ini tangisan ketakutan, amanah menjaga al-Quran bukanlah ringan. Tangisan ini tangisan kelemahan, tiadalah mampu kalau Tuhan tak tunjukkan. Bercampur-baur jadinya perasaan, belum lagi diceritakan berdebarnya jantung hampir tercabut dari badan.

Nah, kau telanlah hiperbola.

Habis tu, apa kaitan dengan filem animasi? Apa kaitan Anna, Vanellope dan Dory?

Nah, bukanlah filem animasi itu yang menjadi persoalan besarnya, tapi adegan dalam setiap filem itu sendiri. Saya fikir, itulah antara simile yang agak jelas untuk menggambarkan dilema khatam 30 juzuk al-Quran yang kami rasai.

Ya, kamilah yang menjadi Anna pada hari terbuka istana. Pagi-pagi lagi sudah riang, lansung tak lesu walau tak sempat siang. Berdebar dan tak sabar, terbisik-bisik di sudut hati kami yang paling dalam, "masha Allah aku hari ini akan khatam".

Ya, kamilah Dory dewasa yang bertemu orang tuanya. Tak mampu berkata-kata sambil mata berkaca. Dunia bagaikan terhenti untuk meraih hasil usaha yang selama ini kami hampir-hampir anggapnya sia-sia. Cengkerang-cengkerang 30 juzuk akhirnya dijejaki sampai berjaya.

Ya, kami jugalah Vanellope yang bahagia dengan kereta lumba pertamanya. Biarlah tayar biskutnya tak seragam, biarlah juga bonet hadapannya terkena limpahan aising, tetap jiwanya tenteram. Tak pernah disangkakan, kami bakal khatam. Dengan lompong-lompong di tengah-tengah surah, masih terasa puas muqarrar kami sekurang- kurangnya terhabiskan.

Nampak tak?

Ini lah cerita tentang khatam; cerita tentang perasaan aneh tapi mengujakan. Berbaloi untuk kami kongsikan, moga-moga timbul juga keinginan dalam hati kalian untuk sama2 menyertai angkatan IQRAC pada masa hadapan.

Rasa bahagia ini bukanlah kerana kami sudah berada di comfort-zone, akhirnya tak perlu lagi mengulang. Bahagia ini bukanlah kerana kami akhirnya sudah habis kepenatan, masa untuk pulang. Bahagia ini bukanlah kerana kami akhirnya dipandang tinggi, bahkan hakikatnya terasa lagi merendah diri.

Bukan, ia bukannya tentang berbahagia dengan sebuah penghabisan.

Bukan.

Di luar sana lebih banyak ujian yang menanti. Di luar sana jugalah, terbentang satu perjalanan; perjalanan sebenar hayat seorang penghafaz Al-Quran. Moga Allah persiapkan kami agar betul-betul bersedia. Insya Allah.

Demikianlah cerita tentang khatam al-Quran, sungguh kami betul-betul bahagia.

Siapa sangka, akhirnya kami sebaris di garisan mula.

Ironi. :')

*Nota kaki: Jika anda belum menonton mana-mana daripada tiga filem tersebut, PERGI TONTON SEKARANG!

Buku Baru Aurums

2016, tahun yg terasa singkat tapi sarat; singkat pada masa, sarat pada acara.

Tapi masa tak menunggu, semester 2 berpenghujung, semester 3 ada titik mulanya. Alhamdulillah, Midas dan Demodike semuanya masih diizinkan menyedut dan menghela nafas, melangkah bersemangat memasuki pintu 2017. Bismillah.

Ah skema betul entri kali ni. Biarkan.

Nampaknya semester akhir ini tak mudah seperti dijangka, macam-macam hal berlaku. Padahal, Januari baru sahaja bermula, tak sempat lagi ke fasa pertengahan. Macam-macam hal; konflik antara ahli semester, pelajar-pelajar dur tsani, kutipan sumbangan program Mafatih Mahabbah(MAMA), peraturan baru dalam kampus, apa-apa sahaja lah, sebutkan saja. Semuanya, orang kata 'kacau mood'.

Itu belum lagi difikirkan berkenaan pelajar-pelajar IQRaC junior yang sedang berminggu haluan siswa (Baca: Transkem). Banyak persediaan yang perlu dibuat. Banyak rancangan perlu dirangka. Banyak urusan perlu diambil tindakan segera. Kalau dianalogikan batch Aurums pada waktu ini, boleh kata sudah bagaikan satu koloni anai-anai. Padat, sibuk dan kerdil. Haha kerdil.

Bilangan kami minoriti, bukan mcm ahli semester lain. Kerja yang banyak macam cendawan selepas hujan memang menambahkan tekanan. Tambahan pula cendawan yg dimaksudkan di sini cendawan liar yang beracun dan hujan yang turun pula hujan ribut disertai petir! Oh, saya bergurau lagi. Itu hanya sekadar hiperbola. Biasalah, untuk menambah rasa cerita. Kalian pun tahu.


"Berpenatlelahlah kerana itulah tujuan hidup diciptakan", -Imam Syafie

Namun begitu, Midas tak diajar untuk merungut dan Demodike pula tidak diajar melatah. Sungguh Allah jualah Yang Maha Bijaksana dalam mengatur urusan.   Berbilang kali juga Dia ingatkan hambaNya bahawa ujian itu diberi mengikut kesanggupan, mengikut keupayaan. Mujur ada kalamNya untuk kami tatap sebentar, berfikir sejenak lalu menyedari hakikat kami ini hamba dan indahnya hidup berTuhan. Hanya dengan mengingatiNya lah hati menjadi tenang.

Langkah kami tak kekok. 2 semester terkebelakang yang panjang, telah memberi peluang kami belajar dan bertindak. Kalau ada konflik antara kami, kami selesaikan sahaja secara bersemuka. Bersedia meminta maaf juga bersedia memaafkan. Kalau pun ada pelajar yang perlu menduduki dur tsani, kami berikan sokongan dan bimbingan. Kalau kutipan sumbangan program MAMA tak mencukupi, kami usaha dengan gigih lagi mencari. Inikan zaman semuanya viral dan kuasa di hujung jari. Kalau ada peraturan baru dalam kampus, kami turut sahaja. Apa susah?

Begitulah kehidupan. Kesusahan itu tak putus, kerana kita orang beriman yang di dalam penjara. Kesenangan hanya untuk yang alpa, di mana dunia menjadi syurga mereka. Allahurobbi.

Khas buat pejuang-pejuang keemasan yang masih tsabat dalam jalan ini,
kita tak keseorangan. Langkah kita ini dalam jemaah. 
Aku boleh pimpin kalau kau tersesat, 
aku boleh papah kalau kau rebah. 
Berkelompok kita hari ini bukan kebetulan, 
kita bertemu bawah satu perancangan. 
Jangan putus asa, rasakan diri berharga. 
Yang memilih kita bukan manusia biasa, tapi Tuhan Yang Maha Semua.

Dalam lapisan kerak bumi, banyak yang bernilai.

 Ada kristal, ada juga permata.
 Ada namanya emas, oh yang itu kita.

Allah bersama Aurums :)